Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Brexit Masih Harus Tunggu Sampai 2017

0
0

LONDON, DDTCNews – Perdana Menteri Inggris baru, Theresa May mengatakan bahwa pemerintah tidak akan menindaklajuti negosiasi Brexit pada tahun ini.

May mengumumkan saat konferensi pers dengan Kanselir Jerman, Angela Merkel. Saat itu dirinya mengatakan, untuk menyukseskan keluarnya Britania dari Uni Eropa akan memakan waktu yang lama dengan pekerjaan yang serius dan merinci.

“Kita semua perlu waktu untuk mempersiapkan negosiasi ini. Inggris tidak akan menggunakan Pasal 50 Perjanjian Lisbon sampai tujuannya jelas. Itulah sebabnya saya mengatakan tidak akan ada negosiasi sebelum akhir tahun ini. Saya mengerti skala waktu ini tidak akan nyaman bagi berbagai pihak, tapi saya pikir penting untuk memberikan kejelasan tentang hal ini” kata May.

Baca Juga: Mencermati Isu Pajak di Tangan Kandidat PM Inggris

Pasal 50 perjanjian Lisbon menyediakan aturan mengenai proses 2 tahun yang akan dihabiskan untuk menegosiasikan penarikan diri dari keanggotaan Uni Eropa.

May mengatakan pihaknya ingin mendapatkan kesepakatan yang tepat dalam perdagangan barang dan jasa untuk Inggris.

Sementara itu, Merkel mengatakan kepada wartawan bahwa ini adalah kesempatan bagi Jerman untuk menentukan sikap dan melihat potensi di masa depan terkait hubungan bisnis dengan Inggris, dan juga melihat kemungkinan-kemungkinan bagaimana hubungan selanjutnya dengan Uni Eropa.

Baca Juga: Benahi Regulasi Ekonomi, Indonesia Bakal Belajar dari Inggris

Merkel juga mengatakan, sebagaimana dilansir Tax-News bahwa sampai dengan digunakannya Pasal 50 Perjanjian Lisbon, dan bahkan sampai dengan negosiasi dilangsungkan nanti, Inggris masih tetap dianggap sebagai anggota Uni Eropa dengan hak dan kewajiban penuh. (Bsi)

“Kita semua perlu waktu untuk mempersiapkan negosiasi ini. Inggris tidak akan menggunakan Pasal 50 Perjanjian Lisbon sampai tujuannya jelas. Itulah sebabnya saya mengatakan tidak akan ada negosiasi sebelum akhir tahun ini. Saya mengerti skala waktu ini tidak akan nyaman bagi berbagai pihak, tapi saya pikir penting untuk memberikan kejelasan tentang hal ini” kata May.

Baca Juga: Mencermati Isu Pajak di Tangan Kandidat PM Inggris

Pasal 50 perjanjian Lisbon menyediakan aturan mengenai proses 2 tahun yang akan dihabiskan untuk menegosiasikan penarikan diri dari keanggotaan Uni Eropa.

May mengatakan pihaknya ingin mendapatkan kesepakatan yang tepat dalam perdagangan barang dan jasa untuk Inggris.

Sementara itu, Merkel mengatakan kepada wartawan bahwa ini adalah kesempatan bagi Jerman untuk menentukan sikap dan melihat potensi di masa depan terkait hubungan bisnis dengan Inggris, dan juga melihat kemungkinan-kemungkinan bagaimana hubungan selanjutnya dengan Uni Eropa.

Baca Juga: Benahi Regulasi Ekonomi, Indonesia Bakal Belajar dari Inggris

Merkel juga mengatakan, sebagaimana dilansir Tax-News bahwa sampai dengan digunakannya Pasal 50 Perjanjian Lisbon, dan bahkan sampai dengan negosiasi dilangsungkan nanti, Inggris masih tetap dianggap sebagai anggota Uni Eropa dengan hak dan kewajiban penuh. (Bsi)

Topik : brexit, inggris, uni eropa
artikel terkait
Jum'at, 26 April 2019 | 15:54 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 15 September 2016 | 06:02 WIB
ZIMBABWE
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
Senin, 12 September 2016 | 17:01 WIB
ZIMBABWE
berita pilihan
Jum'at, 11 November 2016 | 17:27 WIB
BRASIL
Kamis, 08 Juni 2017 | 14:18 WIB
ARAB SAUDI
Rabu, 05 Oktober 2016 | 12:33 WIB
AFRIKA SELATAN
Jum'at, 21 Oktober 2016 | 10:03 WIB
SUDAN SELATAN
Kamis, 08 Juni 2017 | 16:55 WIB
BANGLADESH
Jum'at, 21 Oktober 2016 | 12:01 WIB
ITALIA
Kamis, 30 Maret 2017 | 11:35 WIB
INDIA
Jum'at, 14 Juli 2017 | 09:33 WIB
PRANCIS
Kamis, 08 Juni 2017 | 18:36 WIB
UNI EMIRAT ARAB
Jum'at, 05 Mei 2017 | 11:39 WIB
ITALIA