Review
Rabu, 22 September 2021 | 17:55 WIB
KONSULTASI PAJAK
Minggu, 19 September 2021 | 09:00 WIB
Dir. Kepabeanan Internasional dan Antar-Lembaga DJBC Syarif Hidayat:
Rabu, 15 September 2021 | 11:45 WIB
TAJUK
Rabu, 08 September 2021 | 18:19 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Senin, 27 September 2021 | 19:00 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 27 September 2021 | 15:30 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 24 September 2021 | 18:50 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 24 September 2021 | 18:45 WIB
KAMUS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 22 September 2021 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 22 - 28 SEPTEMBER 2021
Rabu, 15 September 2021 | 11:00 WIB
STATISTIK FISKAL DAERAH
Rabu, 15 September 2021 | 08:30 WIB
KURS PAJAK 15 - 21 SEPTEMBER 2021
Rabu, 08 September 2021 | 08:30 WIB
KURS PAJAK 8 - 14 SEPTEMBER 2021
Komunitas
Senin, 27 September 2021 | 19:23 WIB
AGENDA PAJAK
Minggu, 26 September 2021 | 13:00 WIB
KEPATUHAN PAJAK
Minggu, 26 September 2021 | 09:00 WIB
KETUA APPI SUWANDI WIRATNO
Jum'at, 24 September 2021 | 16:35 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2021
Reportase
Perpajakan.id

Pajak Sebagai Bentuk Perlawanan atas Kapitalisme

A+
A-
2
A+
A-
2
Pajak Sebagai Bentuk Perlawanan atas Kapitalisme

TRISH Henessy dalam salah satu bab buku yang berjudul “The Great Revenue Robbery” mengatakan, “A tax is the gift generations of social citizens hand down, one to the next. It’s our public inheritance”.

Dijelaskan selanjutnya bagaimana desain sistem pajak yang diracik mencerminkan persepsi suatu bangsa meneruskan tongkat estafet dari generasi pendahulu ke generasi penerus. Melihat realitas saat ini, pernyataan tersebut sangat sulit untuk didebat.

Sebab, pembangunan bangsa yang sebagian besar didanai pajak akan menentukan seberapa besar modal yang akan “diterima” generasi mendatang. Sebaliknya, ketika keberlangsungan bangsa terpaksa didanai utang, beban tersebut jugalah yang “diwariskan” untuk nantinya dibayar.

Baca Juga: Defisit APBN Melebar, Negara Teluk Ini Bakal Naikkan Tarif PPN

Tak heran jika editor buku tersebut, Richard Swift, menggambarkan sistem pajak sebagai suluh yang perlu diteruskan antargenerasi layaknya tongkat estafet. Suluh tersebut yang menjamin bahwa spirit akan nilai keadilan yang ditanamkan dalam dinginnya sistem ekonomi suatu bangsa dapat dihangatkan dengan adanya sistem pajak.

Ya, tanpa pajak, sistem ekonomi yang mengagung-agungkan free will dan efisiensi pada akhirnya dinikmati oleh lapisan kelompok orang kaya. Terbukti, trickle down effect yang menganggap kenikmatan yang diterima oleh lapisan penduduk kaya akan tertuang dengan sendirinya ke bawah, hanya ilusi belaka.

Bentuk keberpihakan dan kejelian pemerintah dalam menyadari hal ini sangat krusial untuk diwujudkan dalam sistem pajak yang mengintervensi terhambatnya aliran kesejahteraan dari “atas” tersebut.

Baca Juga: PPN atas Sembako, Adil atau Tidak? Cari Tahu di Sini

Pada akhirnya, prinsip pajak yang umumnya mengacu pada prinsip netralitas, sederhana, dan memperhatikan kemampuan membayar (ability to pay) saja tidak cukup. Belajar dari buku yang diterbitkan Between The Lines pada 2013 tersebut, sistem pajak harus mencerminkan keberanian otoritas dalam merebut kembali harta yang dirampas orang kaya dari orang miskin.

Apalagi, jika melihat sistem pajak yang belum sempurna, penghindaran, dan penggelapan pajak memungkinkan orang-orang super kaya tersebut untuk tidak membayar kewajibannya. Keberadaan tax haven, akses pada konsultan keuangan yang mampu mengeksploitasi kelemahan sistem pajak, dan kemampuan melobi oknum pemerintah menegaskan bagaimana kekayaan suatu negara dengan mudah dirampok.

Belum lagi, insentif pajak yang selama ini dapat dinikmati para pemilik modal. Swift mempertanyakan dengan kritis, apa betul insentif pajak menjadi pendorong tingginya investasi? Atau jangan-jangan, gelondongan insentif tersebut hanya semakin mempertebal dompet kaum tersebut.

Baca Juga: Begini Pandangan Fraksi-Fraksi di DPR Soal Kenaikan Tarif PPN

Robert Swift bersama dengan kelompok penulis lainnya, menegaskan progresivitas sistem pajak harus disusun dengan mempertimbangkan realitas tersebut, Menurutnya, pajak yang menjurus pada kekayaan sudah sangat urgen dan sangat terjustifikasi secara moral.

Pajak atas warisan, transaksi keuangan di pasar modal, pajak karbon yang progresif, peningkatan tarif atas tax bracket kelompok penghasilan tinggi, bahkan kenaikan tarif PPh badan menjadi beberapa usulan yang ditawarkan Robert Swift cs.

Meskipun belum tentu populer atau bahkan melawan efisiensi ekonomi, kebijakan-kebijakan tersebut dipercaya dapat membantu menggeser kembali keadilan dalam pajak ke tempat seharusnya.

Baca Juga: Pandemi Jadi Momentum Penguatan Ketentuan Antipenghindaran Pajak

Selanjutnya, perlawanan terhadap keberadaaan tax haven juga perlu dibangun secara kolektif antarbangsa seluruh dunia. Dengan demikian, harta-harta yang seharusnya dialirkan ke lapisan bawah ekonomi tidak lagi mengalir ke teritorial surga pajak tersebut.

Seluruh isi tulisan yang ditawarkan menggunakan pendekatan yang bersifat naratif dan membongkar kebohongan-kebohongan yang selama ini sembunyi di balik teori ekonomi. Tidak sedikit fakta-fakta yang dibongkar justru membuktikan asumsi yang mendasari konsep ekonomi pasar tidak lagi relevan.

Sebaliknya, realitas sosial yang menjadi korban kerakusan sekelompok pemilik modal sangat membutuhkan intervensi pajak sebagai terobosan menegakkan keadilan.

Baca Juga: Pentingnya Moral Pajak untuk Penerimaan yang Berkelanjutan

Richard Smith cs berharap pemikiran para pengambil kebijakan dapat berubah terhadap pajak. Ekonomi pasar, tanpa intervensi pemerintah, hanya akan mencoba menghilangkan berbagai aspek biaya eksternal yang ditanggung oleh masyarakat.

Pada akhirnya, dalam batasan tertentu, pajak seharusnya juga memiliki kemiripan tujuan dengan cukai, yaitu menginternalisasi eksternalitas negatif yang ditimbulkan. Untuk pajak diarahkan pada ketimpangan pendapatan dan kekayaan.

Pajak seharusnya hadir untuk sebagai bentuk gerakan sosial yang dimotori oleh pemerintah dalam melawan ketidakadilan. Tertarik untuk mendapat inspirasi dari buku tersebut? Silakan kunjungi DDTC Library.*

Baca Juga: Hadapi Konsensus Global, Strategi Kebijakan Pajak 2022 Mulai Dikaji

Topik : buku, buku pajak, sistem pajak, kebijakan pajak, DDTC Library

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Selasa, 14 September 2021 | 16:30 WIB
RUU KUP

Dukung Reformasi Fiskal, Fraksi PDIP Sampaikan Sejumlah Catatan

Selasa, 14 September 2021 | 09:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Fraksi Golkar Harap RUU KUP Tidak Menimbulkan Pemajakan yang Eksesif

Senin, 13 September 2021 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Sri Mulyani: Penerapan Pajak Karbon Memperhatikan Kesiapan Dunia Usaha

Senin, 13 September 2021 | 16:30 WIB
TIPS PAJAK

Cara Minta Izin Pembukuan Berbahasa Inggris dengan Satuan Rupiah

berita pilihan

Senin, 27 September 2021 | 19:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Penyaluran Insentif Diklaim Lebih Baik, DJP Janji Dengarkan Pengusaha

Senin, 27 September 2021 | 19:23 WIB
AGENDA PAJAK

Ada Forum Gratis Bahas Kebijakan Pajak Karbon, Tertarik?

Senin, 27 September 2021 | 19:00 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Kunjungan (Visit) Pegawai Pajak?

Senin, 27 September 2021 | 18:17 WIB
KINERJA FISKAL

Anggaran TIK Kemenkeu Naik, Downtime Layanan Seharusnya Teratasi

Senin, 27 September 2021 | 18:03 WIB
BANTUAN SOSIAL

Dekati Batas Akhir, Nyaris 5 Juta Pekerja Sudah Terima Subsidi Gaji

Senin, 27 September 2021 | 18:00 WIB
PENERIMAAN NEGARA

Penerimaan Negara Bukan Pajak Tumbuh 20%, Begini Perinciannya

Senin, 27 September 2021 | 17:47 WIB
KINERJA PEMERINTAH

Indeks Efektivitas Pemerintah Naik, KSP: Tak Boleh Ada Lagi Pungli

Senin, 27 September 2021 | 17:30 WIB
SE-49/PJ/2021

Ditjen Pajak Terbitkan Surat Edaran Soal Prosedur Persetujuan Bersama

Senin, 27 September 2021 | 17:11 WIB
INGGRIS

Perusahaan Minyak Ini Memohon Perpanjangan Deadline Tunggakan PPN

Senin, 27 September 2021 | 17:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Pulihkan Pariwisata, Sri Mulyani: Insentif Diberikan, Termasuk Pajak