Review
Jum'at, 29 Mei 2020 | 05:58 WIB
Seri Tax Control Framework (11)
Kamis, 28 Mei 2020 | 05:22 WIB
Seri Tax Control Framework (10)
Rabu, 27 Mei 2020 | 06:06 WIB
Seri Tax Control Framework (9)
Selasa, 26 Mei 2020 | 14:16 WIB
Seri Tax Control Framework (8)
Fokus
Literasi
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:56 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:43 WIB
TIPS E-FAKTUR
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:29 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 29 Mei 2020 | 13:30 WIB
PROFIL PAJAK KABUPATEN BANYUWANGI
Data & alat
Rabu, 27 Mei 2020 | 15:03 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Minggu, 24 Mei 2020 | 12:00 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 22 Mei 2020 | 10:08 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 20 Mei 2020 | 09:59 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Reportase

Pajak Karbon Diproyeksi Sulut Ledakan Pekerjaan Konstruksi, Kok Bisa?

A+
A-
1
A+
A-
1
Pajak Karbon Diproyeksi Sulut Ledakan Pekerjaan Konstruksi, Kok Bisa?

Ilustrasi pekerja konstruksi.

JAKARTA, DDTCNews – Pajak atas karbon diproyeksi akan berdampak pada munculnya ledakan pekerjaan di sektor konstruksi.

The Smart Prosperity Institute dalam laporan terbaru memperkirakan ada gelombang investasi baru di sektor konstruksi pada 2025. Dengan proyeksi aliran investasi senilai US$2,5 miliar, ada potensi sebanyak 19.000 pekerjaan tambahan. Industri konstruksi saat ini mewakili 14% PDB Kanada.

“Harga karbon yang tinggi mendorong rumah tangga dan perusahaan untuk menurunkan emisi mereka agar terhindar dari pajak. Seseorang harus membangun semua pabrik baru ini,” kata Mike Moffatt, Direktur Senior Kebijakan dan Inovasi yang juga penulis laporan tersebut, seperti dikutip pada Rabu (15/5/2019).

Baca Juga: Sengketa Pajak Penetapan Tarif PPh Pasal 4 ayat (2) Jasa Konstruksi

Dia memberi contoh dengan harga karbon yang lebih tinggi, batubara menjadi sangat mahal. Dengan demikian, aka nada penggantian pembangkit energi dari batubara menjadi energi terbarukan seperti matahari, angin, air, dan gas alam yang memiliki jejak karbon lebih rendah dibandingkan batubara.

Moffat juga melihat akan adanya peningkatan aktivitas pembongkaran atau renovasi, terutama bangunan tua, rumah, pabrik, dan gedung perkantoran. Bangunan baru nantinya, sambung dia, memang lebih rumit karena dirancang agar hemat energi.

“Kami juga melihat ada sedikit penambahan beberapa komponen baik dari rumah maupun perusahaan. Secara khusus, kami melihat banyak pemasangan sistem pemanas dan pendingin,” imbuhnya.

Baca Juga: PM Kanada: Penghindar Pajak akan Menghadapi Konsekuensi

Munculnya ledakan pekerjaan sektor konstruksi ini diperkirakan akan lebih banyak terjadi di Saskatchewan. Selanjutnya, beberapa wilayah juga mendapatkan porsinya, seperti Quebec, Ontario, New Brunswick, Alberta, dan British Columbia.

Seperti dilansir Yahoo Finance Canada, Moffatt memproyeksi ada 20.500 pekerjaan baru yang tercipta di sektor ekonomi lainnya sebagai hasil dari pajak karbon. Selain itu ada peluang global senilai US$26 triliun dalam pertumbuhan ekonomi yang bersih (clean growth). (kaw)

Baca Juga: Daftar Tarif PPh Final atas Jasa-Jasa Konstruksi
Topik : konstruksi, pajak karbon, Kanada
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 08 Juli 2019 | 16:44 WIB
KANADA
Rabu, 26 Juni 2019 | 10:34 WIB
KANADA
Jum'at, 14 Juni 2019 | 11:10 WIB
KANADA
Senin, 27 Mei 2019 | 13:27 WIB
AFRIKA SELATAN
berita pilihan
Sabtu, 30 Mei 2020 | 08:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Sabtu, 30 Mei 2020 | 07:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 22:19 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Jum'at, 29 Mei 2020 | 21:58 WIB
EKONOMI DIGITAL
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:56 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:43 WIB
TIPS E-FAKTUR
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:51 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:29 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 29 Mei 2020 | 15:57 WIB
EFEK VIRUS CORONA