Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

'Makin Besar Diskresi, Makin Besar Peluang Korupsi'

0
0

Dirjen Pajak Filipina 1975-1980 Efren I. Plana (Foto: Quezon City)

SESEORANG yang meninggalkan legacy biasanya punya banyak fans dan kalimat yang tak mudah dilupakan. Tapi mungkin Efren I. Plana adalah perkecualian. Mantan hakim yang soliter bagaikan serigala menyendiri ini memilih menjauhi publikasi, termasuk wawancara-ria yang tak perlu.

Tentu itu bukan karena kacamatanya yang tebal dan wajahnya yang tak ekspresif. Sampai pada September 1975, ketika Presiden Marcos mengangkatnya untuk membenahi institusi dan memimpin perlawanan terhadap korupsi di salah satu sumber utamanya: Ditjen Pajak Filipina.

“Jika Anda ingin melihat kumpulan mobil yang paling mahal, paling beragam, dan paling mewah,” demikian kata seorang pejabat Ditjen Pajak Filipina (Bureau of Internal Revenue/ BIR) kepada seorang peneliti, “datanglah ke halaman parkir kami.”

Baca Juga: 'Pajak Harus Diatur Hukum'

Plana menemukan lebih dari sekadar mobil mentereng di halaman parkir. Ia kemudian juga tahu bagaimana korupsi berjalan. Ada uang semir untuk mempercepat pemrosesan dokumen pajak, ada pengurangan utang pajak, suap peredam gertakan pemeriksa pajak, dan banyak lagi.

Robert Klitgaard, seorang dosen Harvard, kemudian menulis apa yang dilakukan alumnus Fakultas Hukum Universitas Filipina pada 1954 itu di buku Controlling Corruption yang terbit 1988, dan diterjemahkan ke Indonesia pada tahun sama dengan judul Membasmi Korupsi.

Di buku itu Klitgaard barangkali memang terlalu banyak memuji. Tapi harus diakui, Dirjen Pajak Lana terbilang sukses menekan korupsi, dan sekaligus—ini agaknya yang dilupakan Klitgaard—menggenjot penerimaan pajak pada waktu yang bersamaan.

Baca Juga: 'Pajak dalam Teori atau Praktik, Semuanya Pencurian'

Saat Plana bertugas di BIR (1976-1980), penerimaan pajak yang direalisasikan rata-rata 102% dari target. Memang, ada faktor pertumbuhan ekonomi Filipina, yang baru keluar dari krisis. Tapi apapun, itu tetap sebuah prestasi, apalagi di tengah redamnya kebiasaan korupsi.

Lalu apa kunci sukses Plana? “Moral tentu berperan. Tapi yang pasti, makin besar diskresi, makin besar peluang korupsi. Karena itu, ia perlu dibatasi,” katanya dalam sebuah wawancara yang jarang, 9 tahun silam. Kita tahu, serigala menyendiri itu memang tak menyukai publikasi.(Bsi)

Baca Juga: 'Seperti Berdiri di Dalam Ember dan Mengangkat Diri dengan Gagangnya'

“Jika Anda ingin melihat kumpulan mobil yang paling mahal, paling beragam, dan paling mewah,” demikian kata seorang pejabat Ditjen Pajak Filipina (Bureau of Internal Revenue/ BIR) kepada seorang peneliti, “datanglah ke halaman parkir kami.”

Baca Juga: 'Pajak Harus Diatur Hukum'

Plana menemukan lebih dari sekadar mobil mentereng di halaman parkir. Ia kemudian juga tahu bagaimana korupsi berjalan. Ada uang semir untuk mempercepat pemrosesan dokumen pajak, ada pengurangan utang pajak, suap peredam gertakan pemeriksa pajak, dan banyak lagi.

Robert Klitgaard, seorang dosen Harvard, kemudian menulis apa yang dilakukan alumnus Fakultas Hukum Universitas Filipina pada 1954 itu di buku Controlling Corruption yang terbit 1988, dan diterjemahkan ke Indonesia pada tahun sama dengan judul Membasmi Korupsi.

Di buku itu Klitgaard barangkali memang terlalu banyak memuji. Tapi harus diakui, Dirjen Pajak Lana terbilang sukses menekan korupsi, dan sekaligus—ini agaknya yang dilupakan Klitgaard—menggenjot penerimaan pajak pada waktu yang bersamaan.

Baca Juga: 'Pajak dalam Teori atau Praktik, Semuanya Pencurian'

Saat Plana bertugas di BIR (1976-1980), penerimaan pajak yang direalisasikan rata-rata 102% dari target. Memang, ada faktor pertumbuhan ekonomi Filipina, yang baru keluar dari krisis. Tapi apapun, itu tetap sebuah prestasi, apalagi di tengah redamnya kebiasaan korupsi.

Lalu apa kunci sukses Plana? “Moral tentu berperan. Tapi yang pasti, makin besar diskresi, makin besar peluang korupsi. Karena itu, ia perlu dibatasi,” katanya dalam sebuah wawancara yang jarang, 9 tahun silam. Kita tahu, serigala menyendiri itu memang tak menyukai publikasi.(Bsi)

Baca Juga: 'Seperti Berdiri di Dalam Ember dan Mengangkat Diri dengan Gagangnya'
Topik : kutipan, hakim plana, BIR Filipina, korupsi pajak
artikel terkait
Senin, 17 Oktober 2016 | 21:02 WIB
RONALD REAGAN:
Senin, 11 Desember 2017 | 06:05 WIB
GIFTY AGYEIWAA BADU
Senin, 13 Mei 2019 | 16:57 WIB
WINSTON CHURCHILL:
Kamis, 15 Februari 2018 | 21:57 WIB
ARTHUR LAFFER:
berita pilihan
Senin, 13 Mei 2019 | 16:57 WIB
WINSTON CHURCHILL:
Selasa, 23 April 2019 | 17:51 WIB
SITI MANGGOPOH:
Kamis, 13 Juni 2019 | 16:22 WIB
TAN MALAKA:
Jum'at, 24 Februari 2017 | 17:54 WIB
SUMITRO DJOJOHADIKUSUMO:
Selasa, 09 Mei 2017 | 18:55 WIB
SATRIO BUDIHARDJO JOEDONO:
Rabu, 14 November 2018 | 19:13 WIB
PRESIDEN SOEKARNO:
Kamis, 13 April 2017 | 19:15 WIB
PRESIDEN SOEHARTO:
Senin, 17 Oktober 2016 | 21:02 WIB
RONALD REAGAN:
Senin, 10 Oktober 2016 | 18:31 WIB
JOHN F. KENNEDY:
Rabu, 02 November 2016 | 19:30 WIB
THE BEATLES:
Terpopuler
1
RADJIMAN WEDYODININGRAT: