Fokus
Data & Alat
Rabu, 18 Mei 2022 | 08:43 WIB
KURS PAJAK 18 MEI - 24 MEI 2022
Selasa, 17 Mei 2022 | 18:00 WIB
STATISTIK PAJAK MULTINASIONAL
Rabu, 11 Mei 2022 | 08:47 WIB
KURS PAJAK 11 MEI - 17 MEI 2022
Selasa, 10 Mei 2022 | 14:30 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Reportase
Perpajakan ID

Klasifikasi Jenis Objek Cukai

A+
A-
1
A+
A-
1
Klasifikasi Jenis Objek Cukai

CUKAI dapat dikategorikan sebagai bagian dari pajak tidak langsung berupa pajak atas konsumsi. Pungutan cukai memiliki beberapa ciri khas yang membedakan dari jenis pajak konsumsi lainnya, yaitu bersifat selektif dalam cakupannya, diskriminatif dalam tujuan pengenaannya, serta pungutan terutang yang besarannya ditentukan oleh pengukuran unit kuantitatif (Cnossen, 2005).

Saat ini, berbagai negara telah menerapkan kebijakan cukai untuk membatasi suatu konsumsi masyarakat terhadap objek tertentu. Dalam konteks ini, setiap negara mempunyai kebijakan dan pertimbangannya masing-masing dalam menentukan jenis objek yang harus dibatasi dan dapat dikenakan cukai. Secara umum, objek kena cukai dapat diklasifikasikan menjadi enam jenis sebagai berikut (Kristiaji dan Yustisia, 2019).

Cukai Terkait dengan Kesehatan
Pada umumnya, pungutan cukai terkait dengan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat. Penerapan kebijakan cukai atas kesehatan biasanya berupa objek yang dapat membahayakan kesehatan apabila dikonsumsi. Beberapa jenis objek yang dianggap bahaya dan umumnya dipungut cukai ialah produk minuman keras dan tembakau.

Baca Juga: Pangkas Tarif Cukai BBM, Setoran ke Negara Ini Hilang Rp188 Triliun

Pemungutan cukai dengan tujuan kesehatan ini bertujuan untuk menutupi biaya sosial yang timbul akibat konsumsinya. Misalnya, berupa dana peruntukkan atau yang dikenal sebagai earmarking tax. Pada 2017, terdapat lebih dari 30 negara yang mengalokasikan penerimaan cukai tersebut untuk membiayai bidang kesehatan (Cashin, 2017).

Saat ini jenis pungutan cukai yang sedang berkembang ialah pengenaan cukai minuman berpemanis atau biasa disebut sugar sweetened beverage (SSB). Beberapa negara yang memungut cukai atas minuman berpemanis adalah Hongaria, Finlandia, Prancis, Belgia, Portugal, Meksiko, Chili, Thailand, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab (Cornelsen dan Smith, 2018).

Cukai Terkait dengan Lingkungan
Saat ini, kebijakan cukai populer dipilih untuk membantu negara-negara menanggulai kerusakan lingkungan. Berbagai negara berupaya mengenakan cukai sebagai instrument fiskal untuk mengurangi penggunaan suatu objek dan mengendalikan dampak negatif terhadap lingkungan.

Baca Juga: DJBC Rilis Aturan Teknis Penundaan Pembayaran Cukai, Simak Detailnya

Kebijakan cukai ini dipilih karena tidak memerlukan adanya kontak langsung antara pemerintah dan pihak yang melakukan pencemaran lingkungan. Cukai atas lingkungan lingkungan biasa dikenal dengan environmental taxes. Secara garis besar, cukai ini dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis sebagai berikut (Gazley, 2006).

  1. Energi. Kategori cukai atas energi mencakup pajak atas produksi energi dan produk-produk energi yang digunakan untuk tujuan transportasi dan keperluan sehari-hari. Cukai atas energi yang banyak berkembang saat ini ialah carbon tax.
  2. Transportasi. Jenis pungutan cukai terkait transportasi ini mencakup pajak yang terkait dengan kepemilikan serta penggunaan kendaraan bermotor atau alat transportasi lainnya, asuransi, ataupun pembebanan penggunaan jalan atas kemacetan.
  3. Polusi. Kategori ini termasuk pajak atas emisi untuk udara dan air, pengelolaan limbah padat, dan kebisingan, tetapi tidak termasuk pajak atas karbondioksida. Dua negara yang telah menerapkan pajak jenis ini ialah Amerika Serikat dan Finlandia.
  4. Sumber daya. Banyak negara yang telah menerapkan cukai atas ekstraksi minyak mineral. Selain itu, cukai juga dapat dikenakan atas sumber daya lain, misalnya produk kayu di Myanmar dan asbes di Ethiopia.

Cukai Terkait dengan Barang Mewah
Tujuan pengenaan cukai atas barang-barang mewah bukan untuk menutup biaya sosial yang ditimbulkan. Cukai untuk produk mewah dikenakan untuk mempercepat progresivitas dari sistem pajak.

Hal ini disebabkan oleh permintaan untuk barang mewah naik lebih cepat dibandingkan kenaikan pendapatan (IMF, 2014). Pungutan cukai atas barang mewah dapat dikenakan atas beberapa kategori, antara lain mobil mewah, perhiasan, perabotan mewah, alat elektronik, pewangi, dan kosmetik.

Baca Juga: Dorong Ekspor, Sri Mulyani: Eksportir Tidak Sendirian

Cukai Terkait dengan Barang Berbahaya
Barang berbahaya merupakan salah satu objek yang dapat dikenakan cukai. Objek yang dapat dikategorikan sebagai barang berbahaya ialah senjata dan reaktor nuklir. Adapun negara mengenakan cukai atas kepemilikan senjata ialah Amerika Serikat, Timor Leste, dan Papua Nugini.

Di Amerika Serikat, pungutan cukai ini dialokasikan untuk program restorasi sumber daya alam atau yang dikenal sebagai Wildlife Restoration Trust Fund. Alokasi dana ini digunakan untuk pendanaan kawasan restorasi dan mendukung pendidikan pengelolaan lingkungan misalnya untuk pendidikan perburuan (Crafton, Gravelle, dan Krouse, 2018).

Cukai Terkait dengan Hiburan
Salah satu jenis objek cukai lain ialah hiburan. Produk yang umum dikenakan cukai terkait dengan hiburan adalah video game. Beberapa negara yang mengenakan cukai atas video game di antaranya ialah Brunei Darussalam, Malaysia, dan Vietnam.

Baca Juga: Jenis Jaminan untuk Penundaan Pembayaran Cukai

Selain itu, hiburan yang dapat dikenakan cukai adalah jenis hiburan yang memiliki dampak perilaku negatif terutama bagi masyarakat. Beberapa jasa hiburan seperti arena taruhan, undian, dan kasino telah dikenakan cukai. Permainan yang juga dikenakan cukai lainnya di antaranya ialah boneka di Ethiopia serta kembang api dan mercon di Laos.

Cukai Terkait dengan Produk Barang dan Jasa Spesifik
Beberapa negara menetapkan cukai untuk produk-produk spesifik yang tidak dapat terklasifikasi. Secara tidak langsung, pemilihan jenis objek yang beragam menunjukkan kapasitas dan motif yang melatarbelakangi pemberlakuan kebijakan ini sebagai sumber penerimaan.

Beberapa jenis barang yang dikenakan secara spesifik ialah kertas bermotif, objek ritual, bahan baku kertas, tekstil, alas kaki, kosmetik, produk baterai, produk hewani, lemak hewani dan nabati, jus buah, dan lainnya. Sementara itu, contoh jasa spesifik yang biasa dikenai cukai adalah jasa telekomunikasi, iklan, jasa kuangan, asuransi, dan biaya untuk menonton siaran televisi. (kaw)

Baca Juga: Bea Cukai Gagalkan Pengiriman Rokok Ilegal dengan Bus, Jaringan Diusut

Topik : kelas pajak, cukai, kelas cukai, objek cukai, barang kena cukai, BKC

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Minggu, 08 Mei 2022 | 13:00 WIB
KEPABEANAN

Suka Belanja Online? Bea Cukai Ingatkan Ini

Sabtu, 07 Mei 2022 | 14:00 WIB
KEBIJAKAN KEPABEANAN

Ini Sederet Perusahaan yang Manfaatkan Fasilitas Kawasan Berikat

Sabtu, 07 Mei 2022 | 12:00 WIB
PENERIMAAN BEA CUKAI

Penerimaan Cukai Rokok Capai Rp65,62 Triliun Hingga April 2022

Jum'at, 06 Mei 2022 | 16:30 WIB
PENYIDIKAN PAJAK (12)

Pembukaan Rahasia Bank untuk Kepentingan Penyidikan Pajak

berita pilihan

Senin, 23 Mei 2022 | 14:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Penghapusan NPWP Orang Pribadi yang Meninggal Dunia, Begini Caranya

Senin, 23 Mei 2022 | 14:07 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Upload Faktur Pajak Kena Reject dan Muncul ETAX-API-1001? Coba Ini

Senin, 23 Mei 2022 | 14:00 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Progres PPS Melandai, DJP Yakin Peserta Ramai pada 1 Bulan Terakhir

Senin, 23 Mei 2022 | 13:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Tempat-Tempat yang Tidak Dapat Menjadi Pemusatan PPN

Senin, 23 Mei 2022 | 11:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Kumpulkan WP Prominen, DJP Kembali Ingatkan Segera Ikut PPS

Senin, 23 Mei 2022 | 11:05 WIB
DATA PPS HARI INI

Progres PPS Melambat, Harta WP yang Diungkap Tercatat Rp94,5 Triliun

Senin, 23 Mei 2022 | 11:00 WIB
KABUPATEN LOMBOK TIMUR

Waduh! Ratusan Kendaraan Dinas Daerah Ini Ketahuan Tunggak Pajak