Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Prosedur Restitusi PPN untuk Turis Asing

1
1

Pertanyaan:

SAYA adalah turis dari Selandia Baru yang sedang berlibur di Bali selama seminggu. Saya berencana membeli oleh-oleh berupa makanan khas dan pakaian khas Bali. Apakah pajak pertambahan nilai (PPN) yang saya bayar atas pembelian oleh-oleh tersebut dapat dikembalikan ke saya? Mengingat oleh-oleh tersebut akan saya konsumsi di negara asal saya.

Darren, Bali.

Jawaban:

TERIMA kasih atas pertanyaannya, Bapak Darren. Ketentuan mengenai pengembalian (restitusi) PPN atas pembelian Barang Kena Pajak (BKP) oleh turis telah diatur dalam Pasal 16E ayat (1) UU PPN.

Adapun persyaratan pengembalian PPN atas pembelian BKP oleh turis diatur dalam Pasal 16E ayat (2) UU PPN yaitu: nilai PPN paling sedikit Rp500.000, pembelian BKP dilakukan maksimal 1 bulan sebelum keberangkatan kembali ke negara asal, dan faktur pajak [AM1] atas pemungutan PPN harus sesuai dengan Pasal 13 ayat (5) UU PPN, kecuali pada kolom NPWP dan alamat pembeli, yang diisi dengan nomor paspor dan alamat lengkap dalam paspor.

Ketentuan lebih lanjut tentang pengembalian PPN atas pembelian BKP oleh turis diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 76/PMK.03/2010 tentang Tata Cara Pengajuan dan Penyelesaian Permintaan Kembali Pajak Pertambahan Nilai Barang Bawaan Orang Pribadi Pemegang Paspor Luar Negeri sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 100/PMK.03/2013 (PMK 100/2013).

Pasal 2 PMK 100/2013 mengatur bahwa PPN atas pembelian BKP oleh turis dapat dikembalikan hanya apabila pembelian BKP tersebut dilakukan di Toko Retail, yaitu toko yang menjual BKP di dalam Daerah Pabean dan didaftarkan oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP) Toko Retail untuk berpartisipasi dalam skema pengembalian PPN.

Perlu diketahui, Pasal 3 ayat (2) PMK 100/2013 mengatur bahwa terdapat beberapa BKP yang PPN-nya tidak dapat dikembalikan, yaitu makanan, minuman, produk-produk tembakau, senjata api dan bahan peledak, dan barang yang dilarang dibawa ke dalam pesawat.

Dengan demikian, pembelian oleh-oleh berupa makanan khas yang dilakukan Bapak Darren tidak mendapatkan fasilitas pengembalian PPN, sementara pembelian oleh-oleh berupa pakaian khas mendapatkan fasilitas pengembalian PPN sepanjang dibeli di Toko Retail.

Demikian jawaban kami. Semoga membantu. (Disclaimer)

Topik : konsultasi pajak, restitusi ppn, turis asing
artikel terkait
Senin, 26 September 2016 | 10:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Kamis, 20 Oktober 2016 | 15:35 WIB
KONSULTASI PAJAK
Jum'at, 03 Juni 2016 | 17:43 WIB
KONSULTASI PAJAK
Kamis, 18 Agustus 2016 | 10:31 WIB
KONSULTASI PAJAK
berita pilihan
Senin, 26 September 2016 | 10:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 15 Oktober 2018 | 09:00 WIB
KONSULTASI PAJAK
Jum'at, 21 April 2017 | 11:45 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 13 Agustus 2018 | 14:55 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 15 Agustus 2016 | 11:31 WIB
KONSULTASI PAJAK
Kamis, 01 November 2018 | 08:01 WIB
KONSULTASI TRANSFER PRICING
Selasa, 26 Februari 2019 | 17:03 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 12 Maret 2019 | 15:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 17 Oktober 2018 | 06:41 WIB
KONSULTASI
Rabu, 06 Februari 2019 | 14:25 WIB
KONSULTASI PAJAK