Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Pajak Soda Sebabkan Penjualan Minuman Berpemanis Turun 51%

1
1

Ilustrasi.

JAKARTA, DDTCNews – Pajak soda atau pajak gula telah membuat penjualan minuman berpemanis di Philadelphia mengalami penurunan hingga setengahnya.

Berdasarkan studi baru yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association, pengenaan pajak 1,5 sen per ons telah menaikkan harga minuman berpemanis dari 5,4 sen per ons menjadi 6,2 sen per ons untuk rata-rata kaleng soda.

“Tetapi perubahan kecil seperti itu memiliki efek yang cukup besar. Pajak atas minuman manis menurunkan penjualan soda tidak sehat dan minuman manis buatan lainnya,” demikian informasi dalam studi tersebut, seperti dikutip pada Kamis (16/5/2019).

Baca Juga: Soal Rencana Pemangkasan Pajak Capital Gain, Ini Sikap Terbaru Trump

Menurut mereka, menaikkan pajak mungkin tidak selalu menjadi ide yang sangat popular. Namun, strategi ini sangat baik ketika dilatarbelakangi keinginan untuk mendorong pola hidup yang sehat. Hal ini karena gula menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, seperti kolesterol, penyakit hati berlemak, dan diabetes.

Tidak mengherankan jika para ilmuwan telah menyerukan perluasan pengenaan pajak yang bisa mencakup seluruh negara. Hal ini diharapkan mampu mengurangi konsumsi soda atau minuman berpemanis. Pajak soda dberlakukan pertama kali pada 2017. Philadelphia menjadi wilayah kedua di Amerika yang melakukannya.

Penjualan minuman manis di daerah yang terkena pajak tercatat mengalami penurunan 51%. Namun, di beberapa wilayah terdekat yang tidak memberlakukan pajak serupa justru mencatatkan peningkatan penjualan minuman bersoda atau berpemanis.

Baca Juga: Pemerintah Tambah Jenis Produk Berpemanis yang Kena Cukai

Dengan demikian, ada indikasi banyak orang yang melakukan perjalanan ke wilayah sekitar untuk mendapatkan minuman bersoda dengan harga yang lebih murah. Dengan memperhitungkan kondisi ini, jumlah penjualan minuman berpemanis secara keseluruhan turun 38%.

Natalie Muth, dokter anak dan ahli diet mengatakan kebijakan untuk mendorong pola hidup sehat memang harus dilakukan. Apalagi, penerapan pajak juga sudah terbukti mengurangi konsumsi minuman berpemanis, terutama untuk anak-anak dan remaja.

“Kami telah mencoba, dan gagal, untuk mengekang asupan minuman bergula melalui pendidikan dan pilihan individu saja,” katanya. (kaw)

Baca Juga: Trump Mulai Obral Janji Pemangkasan Tarif Pajak 2.0

“Tetapi perubahan kecil seperti itu memiliki efek yang cukup besar. Pajak atas minuman manis menurunkan penjualan soda tidak sehat dan minuman manis buatan lainnya,” demikian informasi dalam studi tersebut, seperti dikutip pada Kamis (16/5/2019).

Baca Juga: Soal Rencana Pemangkasan Pajak Capital Gain, Ini Sikap Terbaru Trump

Menurut mereka, menaikkan pajak mungkin tidak selalu menjadi ide yang sangat popular. Namun, strategi ini sangat baik ketika dilatarbelakangi keinginan untuk mendorong pola hidup yang sehat. Hal ini karena gula menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, seperti kolesterol, penyakit hati berlemak, dan diabetes.

Tidak mengherankan jika para ilmuwan telah menyerukan perluasan pengenaan pajak yang bisa mencakup seluruh negara. Hal ini diharapkan mampu mengurangi konsumsi soda atau minuman berpemanis. Pajak soda dberlakukan pertama kali pada 2017. Philadelphia menjadi wilayah kedua di Amerika yang melakukannya.

Penjualan minuman manis di daerah yang terkena pajak tercatat mengalami penurunan 51%. Namun, di beberapa wilayah terdekat yang tidak memberlakukan pajak serupa justru mencatatkan peningkatan penjualan minuman bersoda atau berpemanis.

Baca Juga: Pemerintah Tambah Jenis Produk Berpemanis yang Kena Cukai

Dengan demikian, ada indikasi banyak orang yang melakukan perjalanan ke wilayah sekitar untuk mendapatkan minuman bersoda dengan harga yang lebih murah. Dengan memperhitungkan kondisi ini, jumlah penjualan minuman berpemanis secara keseluruhan turun 38%.

Natalie Muth, dokter anak dan ahli diet mengatakan kebijakan untuk mendorong pola hidup sehat memang harus dilakukan. Apalagi, penerapan pajak juga sudah terbukti mengurangi konsumsi minuman berpemanis, terutama untuk anak-anak dan remaja.

“Kami telah mencoba, dan gagal, untuk mengekang asupan minuman bergula melalui pendidikan dan pilihan individu saja,” katanya. (kaw)

Baca Juga: Trump Mulai Obral Janji Pemangkasan Tarif Pajak 2.0
Topik : pajak soda, pajak gula, Amerika Serikat
Komentar
Dapatkan hadiah berupa merchandise DDTCNews masing-masing senilai Rp250.000 yang diberikan kepada dua orang pemenang. Redaksi akan memilih pemenang setiap dua minggu sekali, dengan berkomentar di artikel ini! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Rabu, 29 Maret 2017 | 15:50 WIB
MALAYSIA
Jum'at, 24 Maret 2017 | 10:56 WIB
AMERIKA SERIKAT
Selasa, 14 Februari 2017 | 11:55 WIB
THAILAND
Senin, 29 Agustus 2016 | 11:02 WIB
INGGRIS
berita pilihan
Rabu, 29 Maret 2017 | 15:50 WIB
MALAYSIA
Jum'at, 24 Maret 2017 | 10:56 WIB
AMERIKA SERIKAT
Selasa, 14 Februari 2017 | 11:55 WIB
THAILAND
Kamis, 06 Juli 2017 | 08:11 WIB
ETHIOPIA
Kamis, 18 Mei 2017 | 17:02 WIB
SPANYOL
Jum'at, 05 Agustus 2016 | 07:32 WIB
AUSTRALIA
Rabu, 22 Maret 2017 | 15:36 WIB
INDIA
Kamis, 03 November 2016 | 07:07 WIB
KENYA
Rabu, 28 September 2016 | 17:07 WIB
PAKISTAN
Rabu, 24 Agustus 2016 | 14:11 WIB
FILIPINA