Fokus
Data & Alat
Rabu, 26 Januari 2022 | 08:11 WIB
KURS PAJAK 26 JANUARI - 1 FEBRUARI 2022
Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Reportase
Perpajakan.id

Ekonomi Tumbuh 3,51 Persen, Kemenkeu: Momentum Pemulihan Tetap Terjaga

A+
A-
1
A+
A-
1
Ekonomi Tumbuh 3,51 Persen, Kemenkeu: Momentum Pemulihan Tetap Terjaga

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu Febrio Kacaribu.

JAKARTA, DDTCNews - Kementerian Keuangan menilai pertumbuhan ekonomi kuartal III/2021 sebesar 3,51% mencerminkan momentum pemulihan dari pandemi Covid-19 tetap terjaga meski sempat terjadi peningkatan kasus Covid-19..

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu Febrio Kacaribu mengatakan aktivitas ekonomi sempat tertahan karena Covid-19 varian Delta pada Juli-Agustus. Namun, kegiatan ekonomi langsung kembali bergerak ketika tren penyebaran varian Delta terus menurun.

"Ini menunjukkan momentum pemulihan tetap terjaga dan akan makin kuat pascapenurunan kasus varian Delta di pertengahan Agustus hingga akhir September 2021," katanya dalam keterangan tertulis, Jumat (5/11/2021).

Baca Juga: Tax Ratio Jepang Masih Rendah, IMF Sarankan Tarif PPN Dinaikkan

Febrio menuturkan Covid-19 varian Delta memaksa pemerintah menerapkan kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 4 di berbagai wilayah. Akibatnya, mobilitas masyarakat turun hingga rata-rata 17,6% di bawah level prapandemi.

Ketika penyebaran Covid-19 terkendali dan PPKM dilonggarkan, berbagai indikator ekonomi kembali membaik. Penurunan level PPKM secara gradual telah mendorong aktivitas perekonomian kembali menguat sampai dengan saat ini.

Menurut Febrio, APBN telah menjalankan peran sebagai countercyclical ketika Covid-19 merebak. Penyesuaian atau refocusing anggaran dilakukan pada alokasi anggaran kesehatan untuk penguatan sistem kesehatan, penanganan pandemi, dan vaksinasi.

Baca Juga: Jelang Pemilu Presiden, Honor Buat Guru Diusulkan Bebas Pajak

Belanja perlindungan sosial juga diperluas dan diperpanjang untuk menjangkau masyarakat yang rentan terdampak agar mampu memenuhi kebutuhan pokoknya. Faktor tersebut mendukung kinerja konsumsi pemerintah sehingga tetap tumbuh positif 0,66%.

Selanjutnya, konsumsi rumah tangga tumbuh 1,03% atau melambat ketimbang kuartal II/2021 yang tumbuh 5,96%. Penerapan PPKM ketat menyebabkan tertahannya pertumbuhan konsumsi masyarakat serta aktivitas investasi, khususnya dari sektor swasta.

Kemudian, investasi relatif mampu bertahan dengan tumbuh 3,74%. Pertumbuhan investasi ini salah satunya ditopang ekspansi belanja modal pemerintah untuk keberlanjutan proyek-proyek infrastruktur strategis.

Baca Juga: Aliran Investasi ke Sektor Manufaktur Mulai Membaik, Ini Catatan BKPM

Sumbangan ekspor terhadap keseluruhan ekonomi pada kuartal III/2021 juga cukup signifikan dengan tumbuh 29,16%. Ekonomi global yang makin pulih dan harga komoditas yang meningkat menjadi faktor utama yang mendorong kinerja ekspor tetap tangguh.

Sektor industri pengolahan, perdagangan, dan pertambangan mampu tumbuh kuat masing-masing sebesar 3,68%, 5,16%, dan 7,78%. Sementara itu, sektor konstruksi juga tumbuh 3,84% seiring dengan keberlanjutan proyek-proyek strategis nasional.

Menurut Febrio, geliat sektor strategis tersebut telah memberikan implikasi positif pada penyerapan tenaga kerja. Pemerintah berharap pemulihan ekonomi terus menguat hingga akhir tahun ini seiring dengan terkendalinya kasus Covid-19 dan akselerasi vaksinasi.

Baca Juga: Pajak Tinggi Tak Mampu Seret Elon Musk dari Posisi Orang Terkaya Dunia

"Implementasi program pemulihan ekonomi juga akan makin diperkuat untuk mendorong penciptaan tenaga kerja dan menstimulasi aktivitas dunia usaha yang terdampak," jelasnya.

Tambahan informasi, pertumbuhan ekonomi kuartal III/2021 sebesar 3,51% tersebut lebih rendah dari proyeksi pemerintah. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sebelumnya memperkirakan laju ekonomi kuartal III/2021 akan tumbuh 4,5%. (rig)

Baca Juga: Perbaiki Kinerja Penerimaan Pajak dengan UU HPP, Ini Kata IMF
Topik : kemenkeu, pertumbuhan ekonomi, kepala bkf febrio kacaribu, nasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Haris

Jum'at, 05 November 2021 | 16:28 WIB
Masyarakat dan pelaku usaha termasuk UMKM juga mempunyai peran yang strategis dalam mempercepat pemulihan ekonomi Indonesia. Pemerintah memberikan kemudahan/stimulus fiskal dan moneter, seyogyanya disambut dengan positif oleh pelaku usaha dengan menggerakkan usahanya secara baik
1

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 27 Januari 2022 | 10:07 WIB
PELAPORAN PAJAK

Hingga 16 Januari 2022, 618.750 Wajib Pajak Sudah Lapor SPT Tahunan

Kamis, 27 Januari 2022 | 09:38 WIB
PELAYANAN BEA DAN CUKAI

Permudah Proses Kepabeanan, DJBC Diganjar WCO Certificate of Merits

berita pilihan

Jum'at, 28 Januari 2022 | 19:30 WIB
KANWIL DJP ACEH

Terbitkan Faktur Pajak Fiktif, Dua Tersangka Diserahkan ke Kejari

Jum'at, 28 Januari 2022 | 19:00 WIB
JEPANG

Tax Ratio Jepang Masih Rendah, IMF Sarankan Tarif PPN Dinaikkan

Jum'at, 28 Januari 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PERPAJAKAN

Apa Itu Dewan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas?

Jum'at, 28 Januari 2022 | 18:00 WIB
FILIPINA

Jelang Pemilu Presiden, Honor Buat Guru Diusulkan Bebas Pajak

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:30 WIB
KOTA MANADO

Pemkot Beri Hadiah Sepeda Motor untuk Wajib Pajak Patuh

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:27 WIB
PENANGANAN COVID-19

Kasus Omicron Terus Bergerak Naik, Begini Pesan Jokowi

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:04 WIB
PROFIL PAJAK KABUPATEN INDRAMAYU

Simak di Sini, Profil Pajak Salah Satu Daerah Penghasil Beras Nasional

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:00 WIB
INVESTASI

Aliran Investasi ke Sektor Manufaktur Mulai Membaik, Ini Catatan BKPM

Jum'at, 28 Januari 2022 | 16:49 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Promosi PPS Makin Kencang, Petugas Pajak Datangi Usaha Studio Foto

Jum'at, 28 Januari 2022 | 16:30 WIB
AMERIKA SERIKAT

Pajak Tinggi Tak Mampu Seret Elon Musk dari Posisi Orang Terkaya Dunia