Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Duh, Pengeluaran Otoritas di Amazon 6 Kali Lebih Banyak dari Pajaknya

1
1

Ilustrasi. (foto: glassdoor)

JAKARTA, DDTCNews – Ototoritas perpajakan Inggris (HM Revenue & Customs/HMRC) justru menghabiskan pengeluaran lebih dari enam kali lipat dari nilai pajak korporasi yang dibayarkan Amazon.

Dalam laporan serikat buruh GMB, HMRC menghabiskan 11 juta pound sterling untuk penggunaan layanan web-hosting Amazon pada tahun lalu. Nilai tersebut tercatat lebih dari enam kali lipat dari pajak perusahaan senilai 1,7 juta pound sterling yang dibayarkan Amazon kepada Inggris.

“Otoritas pajak Inggris adalah pemboros terbesar kedua pada layanan Amazon di antara departemen pemerintah pusat, jatuh tepat di belakang kantor pusat yang menghabiskan hampir 16 juta pound sterling tahun lalu,” demikian tulis laporan tersebut, seperti dikutip pada Rabu (12/6/2019).

Baca Juga: Sri Mulyani dan Sekjen WCO Kunio Mikuriya Bahas Pajak E-commerce

Pemerintah pusat menghabiskan sekitar 45,5 juta pound sterling pada tahun lalu dengan kelompok e-commerce Amerika Serikat, termasuk 4 juta pound sterling dari Departemen Pekerjaan dan Pensiun – yang sebagian untuk menampung elemen-elemen dariUniversal Credit system.

Kontrak diberikan segera setelah Amazon hampir mengurangi separuh tagihan pajak korporasi Inggris menjadi 4,5 juta pound sterling pada 2017 dari posisi 7,4 juta pound sterling pada 2016 atas laba 72 juta pound sterling yang dinyatakan melalui anak perusahaan Amazon UK Services. Amazon hanya membayar pajak 1,7 juta pound sterling pada tahun lalu.

Belanja yang cukup besar itu juga dinilai tidak sebanding dengan perlakuan perusahaan terhadap pekerja di Inggris. Tim Roache, Sekretaris Umum GMB mengatakan pekerja di Gudang raksasa Amazon berada di bawah tekanan sehingga berdampak pada terjadinya cedera dan rasa sakit.

Baca Juga: RI Minta WCO Bentuk Kelompok Riset E-Commerce Lintas Batas

Sementara itu, Amazon, yang memiliki 17 gudang di Inggris dan mempekerjakan 27.500 pekerja di Inggris mengatakan tuduhan itu salah dan tidak berdasar. Amazon mengaku banga dengan catatan keselamatan perusahaan.

Menurut angka dari Health & Safety Executive (HSE), rata-rata cedera Amazon lebih dari 40% lebih sedikit dari pada perusahaan transportasi dan pergudangan lainnya di Inggris. Namun, klaim tersebut dipersoalkan GMB dan meminta Amazon untuk mempublikasikan laporan HSE.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan keputusan pengadaan, termasuk kontrak dengan Amazon Web Services (AWS) – yang menyediakan infrastruktur di balik situs web - didasarkan pada nilai wajib pajak, kemampuan, keamanan, dan keandalan layanan.

Baca Juga: Mudahkan WP Bayar Pajak, Bapenda Gandeng E-Commerce

“Kami juga memastikan bahwa bisnis besar, seperti semua pembayar pajak lainnya, membayar semua pajak sesuai dengan hukum Inggris. Tidak ada penawaran khusus dan kami tidak menerima kurang dari itu,” tegasnya.

Amazon mengatakan bahwa pemerintah Inggris membelanjakan kurang dari 1% dari anggaran teknologi informasi tahunan untuk layanannya. Amazon mengklaim telah dipilih sebagai penyedia karena lebih murah dari pada opsi lain.

“Laporan dari GMB menyesatkan. Departemen pemerintahan yang menggunakan AWS mengalami penghematan biaya 40% hingga 60%. Mereka bisa memilih opsi yang lebih mahal atau kurang andal, tetapi itu akan merugikan konstituen mereka,” kata seorang juru bicara AWS, seperti dilansir The Guardian. (kaw)

Baca Juga: Johnson akan Bentuk Zona Bebas Pajak

“Otoritas pajak Inggris adalah pemboros terbesar kedua pada layanan Amazon di antara departemen pemerintah pusat, jatuh tepat di belakang kantor pusat yang menghabiskan hampir 16 juta pound sterling tahun lalu,” demikian tulis laporan tersebut, seperti dikutip pada Rabu (12/6/2019).

Baca Juga: Sri Mulyani dan Sekjen WCO Kunio Mikuriya Bahas Pajak E-commerce

Pemerintah pusat menghabiskan sekitar 45,5 juta pound sterling pada tahun lalu dengan kelompok e-commerce Amerika Serikat, termasuk 4 juta pound sterling dari Departemen Pekerjaan dan Pensiun – yang sebagian untuk menampung elemen-elemen dariUniversal Credit system.

Kontrak diberikan segera setelah Amazon hampir mengurangi separuh tagihan pajak korporasi Inggris menjadi 4,5 juta pound sterling pada 2017 dari posisi 7,4 juta pound sterling pada 2016 atas laba 72 juta pound sterling yang dinyatakan melalui anak perusahaan Amazon UK Services. Amazon hanya membayar pajak 1,7 juta pound sterling pada tahun lalu.

Belanja yang cukup besar itu juga dinilai tidak sebanding dengan perlakuan perusahaan terhadap pekerja di Inggris. Tim Roache, Sekretaris Umum GMB mengatakan pekerja di Gudang raksasa Amazon berada di bawah tekanan sehingga berdampak pada terjadinya cedera dan rasa sakit.

Baca Juga: RI Minta WCO Bentuk Kelompok Riset E-Commerce Lintas Batas

Sementara itu, Amazon, yang memiliki 17 gudang di Inggris dan mempekerjakan 27.500 pekerja di Inggris mengatakan tuduhan itu salah dan tidak berdasar. Amazon mengaku banga dengan catatan keselamatan perusahaan.

Menurut angka dari Health & Safety Executive (HSE), rata-rata cedera Amazon lebih dari 40% lebih sedikit dari pada perusahaan transportasi dan pergudangan lainnya di Inggris. Namun, klaim tersebut dipersoalkan GMB dan meminta Amazon untuk mempublikasikan laporan HSE.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan keputusan pengadaan, termasuk kontrak dengan Amazon Web Services (AWS) – yang menyediakan infrastruktur di balik situs web - didasarkan pada nilai wajib pajak, kemampuan, keamanan, dan keandalan layanan.

Baca Juga: Mudahkan WP Bayar Pajak, Bapenda Gandeng E-Commerce

“Kami juga memastikan bahwa bisnis besar, seperti semua pembayar pajak lainnya, membayar semua pajak sesuai dengan hukum Inggris. Tidak ada penawaran khusus dan kami tidak menerima kurang dari itu,” tegasnya.

Amazon mengatakan bahwa pemerintah Inggris membelanjakan kurang dari 1% dari anggaran teknologi informasi tahunan untuk layanannya. Amazon mengklaim telah dipilih sebagai penyedia karena lebih murah dari pada opsi lain.

“Laporan dari GMB menyesatkan. Departemen pemerintahan yang menggunakan AWS mengalami penghematan biaya 40% hingga 60%. Mereka bisa memilih opsi yang lebih mahal atau kurang andal, tetapi itu akan merugikan konstituen mereka,” kata seorang juru bicara AWS, seperti dilansir The Guardian. (kaw)

Baca Juga: Johnson akan Bentuk Zona Bebas Pajak
Topik : Amazon, Inggris, raksasa digital, e-commerce
artikel terkait
Jum'at, 21 Juni 2019 | 16:16 WIB
AMERIKA SERIKAT
Jum'at, 26 April 2019 | 15:54 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 15 September 2016 | 06:02 WIB
ZIMBABWE
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
berita pilihan
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 28 Desember 2017 | 17:12 WIB
HONG KONG
Minggu, 30 September 2018 | 20:33 WIB
OECD INCLUSIVE FRAMEWORK ON BEPS
Sabtu, 13 Agustus 2016 | 17:02 WIB
THAILAND
Kamis, 29 September 2016 | 12:01 WIB
INDIA
Rabu, 11 Oktober 2017 | 11:19 WIB
KROASIA
Senin, 29 Oktober 2018 | 11:40 WIB
AUSTRALIA BARAT
Selasa, 25 Juni 2019 | 14:28 WIB
FILIPINA
Selasa, 08 Agustus 2017 | 14:15 WIB
JEPANG
Kamis, 13 Oktober 2016 | 14:13 WIB
SWISS