Fokus
Data & Alat
Selasa, 24 Mei 2022 | 20:00 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 18 Mei 2022 | 08:43 WIB
KURS PAJAK 18 MEI - 24 MEI 2022
Selasa, 17 Mei 2022 | 18:00 WIB
STATISTIK PAJAK MULTINASIONAL
Rabu, 11 Mei 2022 | 08:47 WIB
KURS PAJAK 11 MEI - 17 MEI 2022
Reportase
Perpajakan ID

Indonesia Usulkan Isu Industri Jadi Prioritas dalam Forum G-20

A+
A-
2
A+
A-
2
Indonesia Usulkan Isu Industri Jadi Prioritas dalam Forum G-20

Ilustrasi.(g20.org)

JAKARTA, DDTCNews – Indonesia, sebagai pemegang Presidensi G-20 pada 2022, mengusulkan penambahan isu industri dalam Trade and Investment Working Group (TIWG) sehingga menjadi Trade, Investment, and Industry Working Group (TIIWG).

Dirjen Ketahanan, Perwilayahan, dan Akses Industri Internasional Kemenperin Eko S.A. Cahyanto mengatakan Indonesia ingin meningkatkan sinergi di antara anggota G-20 dan dunia untuk mencapai pemulihan dunia yang lebih kuat dan berkelanjutan, termasuk dari sisi industri.

Menurutnya, isu industri penting dibahas. Misalnya pada aspek kesehatan, semua negara perlu bekerja sama menciptakan keadilan pada industri farmasi dan alat kesehatan.

Baca Juga: Lakukan Reformasi Fiskal Saat Pandemi, Wamenkeu: Kita Bangsa Pemenang

"Ini adalah upaya G-20 untuk mendorong pemulihan ekonomi dunia secara kolektif melalui penyelarasan agenda perdagangan, investasi, dan industri dengan SDGs," katanya dalam keterangan tertulis, Kamis (13/1/2022).

Eko mengatakan isu besar yang diangkat pada forum G-20 yakni menciptakan arsitektur kesehatan dunia yang lebih kuat setelah pandemi Covid 19, transformasi digital, dan transisi energi berkelanjutan atau ekonomi hijau. Pada aspek transformasi digital, Indonesia juga telah siap mengadopsi teknologi industri 4.0.

Dia menjelaskan adopsi tersebut akan diwujudkan melalui implementasi peta jalan Making Indonesia 4.0. Sementara dalam aspek transisi energi, pemerintah akan mendorong sektor industri Indonesia agar dapat memenuhi standar berkelanjutan sehingga bisa berdaya saing global.

Baca Juga: Catatan BPK untuk DJP, Tujuan Pemberian Insentif Pajak Belum Tercapai

Eko menyebut tema TIIWG pada forum G-20 secara khusus yakni Collective economic recovery: Aligning Trade, Investment and Industry agenda with SDGs. Dari tema besar besar tersebut akan dibagi menjadi beberapa isu prioritas yang krusial, antara lain mengenai reformasi sistem perdagangan multilateral.

Isu prioritas lainnya yakni perdagangan dan investasi dalam arsitektur kesehatan dan pemulihan dari pandemi secara global, pengembangan ekonomi digital dan rantai pasok global yang berkelanjutan, peningkatan investasi yang berkelanjutan untuk pemulihan ekonomi global, serta strategi bersama untuk industrialisasi inklusif dan berkelanjutan melalui penerapan industri 4.0.

"Kami berharap agar aspek substansi yang diangkat pada pertemuan TIIWG tersebut dapat diterima dengan baik oleh para negara anggota G-20 dan menjadi topik pembahasan yang terus berkembang dalam Presidensi G-20 selanjutnya,” ujarnya.

Baca Juga: Begini Dampak Perubahan Ekonomi Makro Terhadap Penerimaan Perpajakan

Rangkaian pertemuan TIIWG juga dapat dimanfaatkan Indonesia untuk menampilkan sejumlah kemajuan pembangunan, mulai dari bidang infrastruktur, industri, konektivitas, serta pelaksanaan program vaksinasi.

Rangkaian TIIWG G-20 pada 2022 akan dihadiri delegasi sebanyak 39 entitas dari 20 negara anggota G-20, 9 negara undangan, dan 10 organisasi internasional. Dalam pertemuan tersebut, Indonesia juga akan menggandeng sejumlah organisasi internasional.

Organisasi internasional itu seperti World Trade Organization (WTO), United Nations Conference on Trade and Development (UNCTAD), United Nations Industrial Development Organization (UNIDO), United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UNESCAP), International Trade Centre (ITC), dan World Bank. (kaw)

Baca Juga: World Bank Siapkan Rp441,45 Triliun untuk Antisipasi Krisis Pangan 

Topik : industri, G-20, pemulihan ekonomi, pandemi Covid-19

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

berita pilihan

Jum'at, 27 Mei 2022 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Tanda Pengenal Wajib Pajak Pakai NIK, NPWP Bakal Dihapus Bertahap

Jum'at, 27 Mei 2022 | 17:54 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI

Sengketa PPN Perbedaan Waktu Pengakuan Transaksi Pembelian

Jum'at, 27 Mei 2022 | 17:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Omzet Rp500 Juta Tak Kena Pajak, DJP: Bukan untuk UMKM WP Badan

Jum'at, 27 Mei 2022 | 17:00 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Surat Tanggapan dalam Proses Gugatan Pajak?

Jum'at, 27 Mei 2022 | 16:00 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Sudah Ikut PPS, Gubernur Ajak Warganya Juga Ungkapkan Hartanya

Jum'at, 27 Mei 2022 | 15:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

DJP Leburkan Kegiatan Pemeriksaan & Pengawasan, Ternyata Ini Tujuannya

Jum'at, 27 Mei 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK

Tata Cara Pembatalan Faktur Pajak di e-Faktur 3.2

Jum'at, 27 Mei 2022 | 14:45 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Restitusi Pajak Diprediksi Meningkat, DJP: Berkat Tingginya Impor