Review
Kamis, 06 Agustus 2020 | 16:26 WIB
TAJUK
Selasa, 04 Agustus 2020 | 09:19 WIB
OPINI PAJAK
Kamis, 30 Juli 2020 | 11:01 WIB
OPINI EKONOMI
Selasa, 28 Juli 2020 | 10:27 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 18:15 WIB
PERPAJAKAN INTERNASIONAL
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 18:01 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 16:11 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 14:50 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & alat
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 15:54 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Rabu, 05 Agustus 2020 | 08:57 WIB
KURS PAJAK 5 AGUSTUS-11 AGUSTUS 2020
Selasa, 04 Agustus 2020 | 16:12 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PERPAJAKAN
Minggu, 02 Agustus 2020 | 16:00 WIB
STATISTIK PAJAK KEKAYAAN
Reportase

Genjot Permintaan Properti, Menteri Keuangan Relaksasi Bea Meterai

A+
A-
1
A+
A-
1
Genjot Permintaan Properti, Menteri Keuangan Relaksasi Bea Meterai

Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak. (foto: Getty)

LONDON, DDTCNews—Di tengah pandemi virus Corona atau Covid-19., Pemerintah Inggris berencana merelaksasi kebijakan bea meterai untuk mendorong permintaan di sektor properti selama enam bulan.

Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan otoritas fiskal saat ini tengah menyusun kebijakan pembebasan bea meterai untuk transaksi sektor properti. Pembebasan diusulkan berlangsung selama 6 bulan.

"Ambang batas baru akan diberlakukan selama enam bulan untuk merangsang permintaan," katanya dikutip Senin (6/7/2020).

Baca Juga: Tangani Pandemi Corona, Negara Ini Perkenalkan Pajak Solidaritas

Sunak menambahkan relaksasi tersebut hanya berlaku untuk penjualan rumah dengan harga terjangkau dan untuk pembeli pertama yang belum memiliki rumah. Rencananya, kebijakan itu akan diluncurkan pada akhir kuartal III/2020.

Pembebasan bea meterai dilakukan dengan meningkatkan ambang batas penjualan rumah yang dikenakan pungutan bea meterai. Untuk diketahui, aturan yang berlaku saat ini, bea meterai dikenakan secara berjenjang.

Saat ini, penjualan rumah dengan nilai sampai dengan £125.000 atau setara Rp2,2 miliar dibebaskan dari pungutan bea meterai. Pungutan bea meterai sebesar 2% baru berlaku untuk penjualan rumah dengan nilai £125.000 sampai dengan £250.000.

Baca Juga: Ini Daftar Negara Dengan Tarif Pajak Properti Paling Tinggi di Eropa

Kemudian, pembeli pertama juga akan diberikan relaksasi berupa pembebasan bea meterai untuk nilai rumah hingga £500.000 untuk wilayah London dan £300.000 untuk seluruh Inggris, di luar London.

Nah, kenaikan ambang batas diperkirakan akan naik menjadi pada kisaran £300.000 hingga £500.000 dan hanya berlaku selama enam bulan. Sunak berharap sektor properti kembali menggeliat seusai kebijakan karantina wilayah diterapkan.

Untuk diketahui, penjualan properti dan nilai jual rumah di Inggris merosot drastis. Harga rata-rata rumah di Inggris juga turun 2,6% dari tahun lalu. Otoritas fiskal mencatat penjualan rumah pada April 2020 menjadi yang terendah sejak 2005.

Baca Juga: Efek Corona, Menitipkan Anak Bisa Bebas Pajak dan Dapat Subsidi

Dilansir dari Daily Mail, pemerintah juga membuka opsi untuk memangkas tarif PPN untuk industri perhotelan selama enam bulan. Hal ini dilakukan untuk mendorong masyarakat Inggris berwisata selama musim panas tahun ini. (rig)

Topik : inggris, relaksasi pajak, sektor properti, bea meterai, pajak internasional
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
berita pilihan
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 19:02 WIB
PP 44/2020
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 19:00 WIB
BANTUAN SOSIAL
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 18:15 WIB
PERPAJAKAN INTERNASIONAL
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 18:01 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 17:15 WIB
LAYANAN BEA CUKAI
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 16:46 WIB
BANTUAN SOSIAL
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 16:20 WIB
AMERIKA SERIKAT
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 16:12 WIB
WEBINAR SERIES DDTC
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 16:11 WIB
TIPS PAJAK