Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Dua Profesional DDTC Belajar Pajak Internasional ke Singapura

3
3

Dua profesional DDTC saat berpose di salah satu sudut ISCA, Singapura, (19/3). (Foto:DDTCNews)

SINGAPURA, DDTCNews – Pertengahan Maret ini, tepatnya pada 19-20 Maret 2018, Institute of Singapore Chartered Accountants (ISCA) kembali menyelenggarakan kursus pajak internasional bertajuk  International Taxation: Cross-Border Tax Issues and Tax Treaties. Topik-topik terbaru perpajakan, terutama yang masih hangat diperbincangkan di dunia, akan dibahas dalam kursus ini.

Program kursus ini difasilitasi oleh Moira Khaw, seorang profesional yang memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun di bidang perpajakan dan menjabat sebagai Tax Partner di salah satu law firm terbesar di Singapura. Selain itu, Moira juga merupakan Associate Professor di Nanyang Technological University.

Kursus ini akan memulai pembahasannya secara singkat mengenai fundamental international tax seperti konsep dasar penentuan hak pemajakan dari sebuah negara, perbedaan antara negara domisili dan negara sumber, serta terkait perpajakan berganda.

Baca Juga: World Bank Puji Reformasi Pajak Duterte

Kemudian pada sesi selanjutnya, para peserta akan diajak untuk berpikir strategis untuk selalu mempertimbangkan keputusannya dalam menentukan lokasi tujuan investasi ataupun bisnis di suatu negara.

Kursus ini juga akan menyajikan topik-topik menarik lainnya seputar perpajakan internasional yaitu mengenai permanent establishments, international tax avoidance, serta update tentang proyek terkini dari OECD yaitu Base Erosion and Profit Shifting (BEPS).

Adapun 2 profesional yang diberangkatkan untuk berpartisipasi dalam kursus tersebut adalah Bintang Perdana Putra dan Nia Anzolla yang merupakan para Tax Specialist muda DDTC yang saat ini bekerja di divisi Compliance and Litigation. Keduanya sudah memiliki banyak pengalaman menangani berbagai kasus perpajakan domestik maupun internasional.

Baca Juga: Perdana Menteri Kini Boleh Hapus Utang Pajak

Sebagai informasi tambahan, program pendidikan luar negeri ini merupakan salah satu bagian dari Human Resource Development Program (HRDP) DDTC yang diberikan kepada para profesionalnya untuk mengikuti berbagai pelatihan dan kursus di mancanegara, termasuk beasiswa untuk melanjutkan pendidikan ke luar negeri.

Hal ini juga dalam rangka persiapan profesional DDTC untuk mengikuti sertifikasi Advanced Diploma in International Taxation (ADIT) dari Chartered Institute of Taxation (CIOT). (Amu)

Baca Juga: Pajak Kurang, Denda Larangan Plastik Diterapkan

Kursus ini akan memulai pembahasannya secara singkat mengenai fundamental international tax seperti konsep dasar penentuan hak pemajakan dari sebuah negara, perbedaan antara negara domisili dan negara sumber, serta terkait perpajakan berganda.

Baca Juga: World Bank Puji Reformasi Pajak Duterte

Kemudian pada sesi selanjutnya, para peserta akan diajak untuk berpikir strategis untuk selalu mempertimbangkan keputusannya dalam menentukan lokasi tujuan investasi ataupun bisnis di suatu negara.

Kursus ini juga akan menyajikan topik-topik menarik lainnya seputar perpajakan internasional yaitu mengenai permanent establishments, international tax avoidance, serta update tentang proyek terkini dari OECD yaitu Base Erosion and Profit Shifting (BEPS).

Adapun 2 profesional yang diberangkatkan untuk berpartisipasi dalam kursus tersebut adalah Bintang Perdana Putra dan Nia Anzolla yang merupakan para Tax Specialist muda DDTC yang saat ini bekerja di divisi Compliance and Litigation. Keduanya sudah memiliki banyak pengalaman menangani berbagai kasus perpajakan domestik maupun internasional.

Baca Juga: Perdana Menteri Kini Boleh Hapus Utang Pajak

Sebagai informasi tambahan, program pendidikan luar negeri ini merupakan salah satu bagian dari Human Resource Development Program (HRDP) DDTC yang diberikan kepada para profesionalnya untuk mengikuti berbagai pelatihan dan kursus di mancanegara, termasuk beasiswa untuk melanjutkan pendidikan ke luar negeri.

Hal ini juga dalam rangka persiapan profesional DDTC untuk mengikuti sertifikasi Advanced Diploma in International Taxation (ADIT) dari Chartered Institute of Taxation (CIOT). (Amu)

Baca Juga: Pajak Kurang, Denda Larangan Plastik Diterapkan
Topik : pajak internasional, perjanjian penghindaran pajak berganda, model p3b
artikel terkait
Senin, 27 Juni 2016 | 18:54 WIB
LAPORAN DDTC DARI VIENNA
Minggu, 22 April 2018 | 06:34 WIB
LAPORAN DDTC DARI VIENNA
Sabtu, 07 Juli 2018 | 05:58 WIB
LAPORAN DDTC DARI RUST AUSTRIA
Sabtu, 07 Juli 2018 | 19:55 WIB
OLEH-OLEH DDTC DARI SINGAPURA
berita pilihan
Rabu, 08 Maret 2017 | 18:12 WIB
LAPORAN DDTC DARI LONDON (1)
Selasa, 21 Maret 2017 | 11:05 WIB
LAPORAN DDTC DARI SINGAPURA
Rabu, 22 Maret 2017 | 20:04 WIB
LAPORAN DDTC DARI TOKYO
Selasa, 10 Juli 2018 | 07:24 WIB
LAPORAN DDTC DARI RUST CONFERENCE (2)
Jum'at, 26 Januari 2018 | 03:09 WIB
LAPORAN DDTC DARI SWISS
Rabu, 04 April 2018 | 15:57 WIB
LAPORAN DDTC DARI SYDNEY
Senin, 19 Februari 2018 | 18:05 WIB
LAPORAN DDTC DARI TIONGKOK (3)
Sabtu, 08 Desember 2018 | 09:33 WIB
LAPORAN DDTC DARI MUMBAI
Senin, 08 Januari 2018 | 07:10 WIB
LAPORAN DDTC DARI SELANDIA BARU
Sabtu, 08 Desember 2018 | 13:41 WIB
LAPORAN DDTC DARI MUMBAI