Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Asosiasi Bankir Protes Soal Pajak Khusus Untuk Perbankan Besar

0
0
Chief Executive Officer (CEO) Asosiasi Bankir Australia Anna Bligh.

CANBERRA, DDTCNews – Asosiasi Bankir Australia protes soal pajak khusus yang akan diterapkan terhadap lima bank terbesar di Australia. Kelima bank tersebut adalah ANZ Bank, Westpac, National Australia Bank, Commonwealth Bank, dan Macquarie.

Chief Executive Officer (CEO) Asosiasi Bankir Australia Anna Bligh mengatakan penerapan pajak khusus lima bank besar tersebut merupakan kebijakan yang tidak dipikirkan dengan baik. Bahkan, Bligh menuduh kebijakan pajak ini hanya kedok untuk menambal APBN yang berlubang.

“Ini adalah pajak yang akan memukul warga Australia dengan cara melukai investasi dan dapat menimbulkan berbagai macam konsekuensi. Hal ini akan mempengaruhi sistem perbankan secara keseluruhan,” pungkasnya, Rabu (10/5).

Baca Juga: Rencana Perubahan Pajak Tanah Ditolak Pebisnis

Baru-baru ini, Menteri Keuangan Australia Scott Morrison mengumumkan anggaran pendapatan belanja dan negara (APBN) yang baru. Yang mengejutkan, dalam APBN tersebut tertera adanya kenaikan pajak bagi lima bank terbesar di Australia. Kenaikan pajak khusus tersebut akan berlaku efektif mulai Juli 2017.

“Akan ada peningkatan penerimaan pajak sebesar AU$6,2 miliar atau sekitar Rp60,9 triliun dalam empat tahun ke depan dengan peningkatan pajak bagi lima bank besar,” ungkap Morinson saat menjelaskan APBN yang baru di Gedung Parlemen, Canberra.

Asosiasi Bankir Australia menilai peningkatan pajak khusus terhadap lima bank besar tersebut dianggap merugikan. Apalagi dengan adanya pernyataan dari Morrison yang memperingatkan bank agar tidak menyampaikannya kepada konsumen.

Baca Juga: AEoI Ungkap Harta Simpanan Warga di Luar Negeri Rp968 Triliun

Asosiasi Bankir Australia, seperti dilansir dalam ft.com, mengatakan kebijakan pajak baru tersebut adalah kebijakan buruk, sebab kebijakan tersebut ditetapkan tanpa adanya konsultasi terlebih dahulu dengan pihak perbankan.

“Ini adalah pajak yang akan memukul warga Australia dengan cara melukai investasi dan dapat menimbulkan berbagai macam konsekuensi. Hal ini akan mempengaruhi sistem perbankan secara keseluruhan,” pungkasnya, Rabu (10/5).

Baca Juga: Rencana Perubahan Pajak Tanah Ditolak Pebisnis

Baru-baru ini, Menteri Keuangan Australia Scott Morrison mengumumkan anggaran pendapatan belanja dan negara (APBN) yang baru. Yang mengejutkan, dalam APBN tersebut tertera adanya kenaikan pajak bagi lima bank terbesar di Australia. Kenaikan pajak khusus tersebut akan berlaku efektif mulai Juli 2017.

“Akan ada peningkatan penerimaan pajak sebesar AU$6,2 miliar atau sekitar Rp60,9 triliun dalam empat tahun ke depan dengan peningkatan pajak bagi lima bank besar,” ungkap Morinson saat menjelaskan APBN yang baru di Gedung Parlemen, Canberra.

Asosiasi Bankir Australia menilai peningkatan pajak khusus terhadap lima bank besar tersebut dianggap merugikan. Apalagi dengan adanya pernyataan dari Morrison yang memperingatkan bank agar tidak menyampaikannya kepada konsumen.

Baca Juga: AEoI Ungkap Harta Simpanan Warga di Luar Negeri Rp968 Triliun

Asosiasi Bankir Australia, seperti dilansir dalam ft.com, mengatakan kebijakan pajak baru tersebut adalah kebijakan buruk, sebab kebijakan tersebut ditetapkan tanpa adanya konsultasi terlebih dahulu dengan pihak perbankan.

Topik : berita pajak internasional, pajak perbankan, australia
Komentar
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Jum'at, 23 Agustus 2019 | 19:35 WIB
AMERIKA SERIKAT
Kamis, 22 Agustus 2019 | 11:31 WIB
PRANCIS
Kamis, 22 Agustus 2019 | 11:13 WIB
MALAYSIA
Rabu, 21 Agustus 2019 | 18:50 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Jum'at, 21 Juni 2019 | 16:16 WIB
AMERIKA SERIKAT
Jum'at, 26 April 2019 | 15:54 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 15 September 2016 | 06:02 WIB
ZIMBABWE
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
Senin, 12 September 2016 | 17:01 WIB
ZIMBABWE
Jum'at, 10 Mei 2019 | 16:37 WIB
ZAMBIA
Rabu, 15 Agustus 2018 | 12:10 WIB
ZAMBIA
Senin, 10 September 2018 | 09:45 WIB
YUNANI
Jum'at, 15 Juni 2018 | 17:42 WIB
ARAB SAUDI
Jum'at, 27 Juli 2018 | 16:21 WIB
JEPANG