Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Bea Masuk Peralatan Tenaga Surya Bakal Dinaikkan

1
1

Ilustrasi. (foto: moneycontrol)

NEW DELHI, DDTCNews – Pemerintah India melalui Menteri Energi R. K. Singh mengumumkan peningkatan bea masuk yang dikenakan pada peralatan tenaga surya pada beberapa tahun mendatang.

Langkah ini diambil untuk mengurangi arus impor peralatan tenaga surya dan mengembangkan industri dalam negeri. Pemerintah juga sudah menyiapkan skema pemberian insentif pajak untuk pembuatan peralatan tenaga surya di India.

“Saat ini, peningkatan bea masuk dibebankan pada peralatan surya untuk melindungi industri dalam negeri. Hal ini tidak akan berdampak pada proses penawaran energi surya di India,” kata Singh, Senin (12/8/2019).

Baca Juga: Ini Daftar Industri yang Tertekan Ekspornya

Dipti Lavya Swain, Partner Advokat HSA mengatakan peningkatan bea masuk akan berdampak pada kenaikan penawaran yang akan datang untuk tender produsen listrik agar lebih mengadopsi tenaga surya.

Baru-baru ini, Directorate General of Trade Remedies (DGTR) telah memberlakukan bea masuk sementara pada impor produk aluminium dan seng impor yang digunakan dalam struktur pemasangan peralatan tenaga surya.

Beberapa bulan terakhir, bea masuk antidumping telah dipungut atas impor kaca surya. Tahun lalu, DGTR merekomendasikan 25% bea masuk impor sel surya dari China dan Malaysia untuk tahun pertama sebagai pelindung industri dalam negeri.

Baca Juga: Ambang Batas Nilai Pengajuan Banding Dinaikkan

Dalam semester pertama tahun kedua, bea masuk 20% akan dibayarkan oleh eksportir ke India. Selanjutnya, pada semester kedua, eksportir akan membayar bea masuk sebesar 15%. Bea masuk 25% pada modul dan sel surya telah berlaku sejak 30 Juli 2018.

“Pada akhirnya beban bea masuk akan diteruskan ke konsumen karena kita akan melihat biaya produksi akan naik jika bea dikenakan. Kita sudah melihat itu setelah menerapkan bea masuk pada peralatan tenaga surya,” kata Raj Prabhu, CEO Mercom Capital Group seperti dilansirmercomindia.com. (MG-dnl/kaw)

Baca Juga: Lebih Banyak Start Up yang Bakal Dapat Pengecualian Pajak

“Saat ini, peningkatan bea masuk dibebankan pada peralatan surya untuk melindungi industri dalam negeri. Hal ini tidak akan berdampak pada proses penawaran energi surya di India,” kata Singh, Senin (12/8/2019).

Baca Juga: Ini Daftar Industri yang Tertekan Ekspornya

Dipti Lavya Swain, Partner Advokat HSA mengatakan peningkatan bea masuk akan berdampak pada kenaikan penawaran yang akan datang untuk tender produsen listrik agar lebih mengadopsi tenaga surya.

Baru-baru ini, Directorate General of Trade Remedies (DGTR) telah memberlakukan bea masuk sementara pada impor produk aluminium dan seng impor yang digunakan dalam struktur pemasangan peralatan tenaga surya.

Beberapa bulan terakhir, bea masuk antidumping telah dipungut atas impor kaca surya. Tahun lalu, DGTR merekomendasikan 25% bea masuk impor sel surya dari China dan Malaysia untuk tahun pertama sebagai pelindung industri dalam negeri.

Baca Juga: Ambang Batas Nilai Pengajuan Banding Dinaikkan

Dalam semester pertama tahun kedua, bea masuk 20% akan dibayarkan oleh eksportir ke India. Selanjutnya, pada semester kedua, eksportir akan membayar bea masuk sebesar 15%. Bea masuk 25% pada modul dan sel surya telah berlaku sejak 30 Juli 2018.

“Pada akhirnya beban bea masuk akan diteruskan ke konsumen karena kita akan melihat biaya produksi akan naik jika bea dikenakan. Kita sudah melihat itu setelah menerapkan bea masuk pada peralatan tenaga surya,” kata Raj Prabhu, CEO Mercom Capital Group seperti dilansirmercomindia.com. (MG-dnl/kaw)

Baca Juga: Lebih Banyak Start Up yang Bakal Dapat Pengecualian Pajak
Topik : tenaga surya, India, bea masuk, industri
Komentar
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Sabtu, 10 September 2016 | 14:01 WIB
IRLANDIA
Selasa, 11 Juni 2019 | 16:24 WIB
AUSTRALIA
Rabu, 27 Desember 2017 | 11:18 WIB
INGGRIS
Kamis, 08 September 2016 | 17:20 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Sabtu, 10 September 2016 | 14:01 WIB
IRLANDIA
Selasa, 11 Juni 2019 | 16:24 WIB
AUSTRALIA
Rabu, 27 Desember 2017 | 11:18 WIB
INGGRIS
Rabu, 22 Mei 2019 | 14:40 WIB
ITALIA
Kamis, 28 Maret 2019 | 16:54 WIB
SELANDIA BARU
Sabtu, 08 Oktober 2016 | 14:30 WIB
AZERBAIJAN
Minggu, 18 September 2016 | 19:02 WIB
INDIA
Rabu, 06 Desember 2017 | 11:30 WIB
GHANA
Senin, 04 Juni 2018 | 16:38 WIB
YORDANIA
Kamis, 05 Juli 2018 | 10:45 WIB
NIKARAGUA