Review
Rabu, 19 Januari 2022 | 15:20 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 14:15 WIB
OPINI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 11:15 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 10:15 WIB
DIRJEN PERIMBANGAN KEUANGAN ASTERA PRIMANTO BHAKTI:
Fokus
Literasi
Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:20 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:05 WIB
PROFIL PAJAK KOTA TASIKMALAYA
Jum'at, 21 Januari 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 16:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Senin, 03 Januari 2022 | 10:45 WIB
KMK 70/2021
Reportase
Perpajakan.id

Transformasi Layanan DJBC Bakal Temui Banyak Tantangan, Ini Kata P3KPI

A+
A-
1
A+
A-
1
Transformasi Layanan DJBC Bakal Temui Banyak Tantangan, Ini Kata P3KPI

Dewan Pembina Perkumpulan Praktisi & Profesi Konsultan Pajak Indonesia (P3KPI) Thomas Sugijata dalam webinar bertajuk Transformasi Layanan dan Adaptasi Kebiasaan Baru, Rabu (2/12/2020). (foto: hasil tangkapan layar)

JAKARTA, DDTCNews – Transformasi proses bisnis Ditjen Bea Cukai (DJBC) yang diamanatkan dalam rencana strategis (Renstra) 2020-2024 dinilai akan menghadapi banyak tantangan sehingga perlu disiapkan langkah antisipasi dari pemerintah.

Dewan Pembina Perkumpulan Praktisi & Profesi Konsultan Pajak Indonesia (P3KPI) Thomas Sugijata mengatakan reformasi dan transformasi layanan DJBC sudah wajib dilakukan guna mendukung kepentingan penerimaan dan mendukung dunia usaha.

"Reformasi menjadi kebutuhan karena sekarang masyarakat membutuhkan pelayanan yang cepat, transparan dan memberikan kepastian dari sisi regulasi dan waktu," katanya dalam webinar bertajuk Transformasi Layanan dan Adaptasi Kebiasaan Baru, Rabu (2/12/2020).

Baca Juga: Tak Ada Lagi Celah Hindari Petugas Pajak, Aset Kripto Harus Dilaporkan

Thomas berharap perbaikan proses bisnis dalam arena kepabeanan dan cukai dapat dilakukan secara menyeluruh. Menurutnya, reformasi kelembagaan akan menjadi motor utama DJBC dapat bergerak cepat menghadapi tantangan era digitalisasi.

Dia mencontohkan tantangan nyata dari perkembangan digitalisasi di antaranya dokumen kepabeanan dari kegiatan e-commerce yang membludak. Setiap hari, rata-rata dokumen yang ditangani DJBC dari pelaku usaha e-commerce sekitar 160.000 dokumen.

Bila sistem DJBC tidak melakukan antisipasi dengan cepat, dikhawatirkan ledakan ekonomi digital akan menurunkan kinerja pelayanan otoritas. "Ini perlu diantisipasi dengan sistem digital agar pelayanan tidak melambat," ujarnya.

Baca Juga: Pajak Transaksi Elektronik 1,75 Persen Diusulkan ke DPR

Selain itu, masih ada beberapa tantangan lain yang menanti otoritas dalam mencapai target yang diamanatkan dalam Renstra 2020-2024 antara lain seperti kemampuan sumber daya manusia DJBC dalam beradaptasi terhadap teknologi baru.

Tantangan lainnya, terbatasnya anggaran pemerintah karena masih fokus dalam penanganan pandemi dan mendukung pemulihan ekonomi sehingga berdampak belum optimalnya penerimaan perpajakan selama masa pemulihan ekonomi ini.

Ada juga tantangan bagaimana cara otoritas mengakomodir administrasi kepabeanan di tengah pola perdagangan internasional yang cepat berubah." Ini harus disikapi dengan penguatan transformasi kelembagaan sehingga gap dengan stakeholder bisa dikurangi," tutur Thomas. (rig)

Baca Juga: Objek Tak Kena PPN Dikurangi, Sektor Informal Diharapkan Masuk Sistem

Topik : transformasi layanan, reformasi layanan, DJBC, era digital, pandemi corona, P3KPI, nasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 20 Januari 2022 | 12:24 WIB
KEPATUHAN PAJAK

Jaga Kepatuhan WP dan Keadilan Pajak, Konsultan Punya Peran Penting

Kamis, 20 Januari 2022 | 12:00 WIB
PAKISTAN

Kejar Penerimaan Negara, Pajak Isi Ulang Pulsa Naik Jadi 15 Persen

Kamis, 20 Januari 2022 | 11:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Pulihkan Sektor UMKM, Plafon KUR 2022 Naik Jadi Rp373 Triliun

Kamis, 20 Januari 2022 | 10:00 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL

Sri Mulyani Soroti Dana Simpanan Pemda di Bank yang Masih Tinggi

berita pilihan

Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:30 WIB
KABUPATEN TEMANGGUNG

NJOP Naik Drastis, Paguyuban Kades Kompak Menolak

Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:20 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI

Sengketa Tanggung Jawab Renteng atas Pembayaran PPN

Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:05 WIB
PROFIL PAJAK KOTA TASIKMALAYA

Simak Profil Pajak Kota Mutiara dari Priangan Timur

Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:00 WIB
KABUPATEN SUKAMARA

Optimalkan Pajak Pusat dan Daerah, Pemda Teken MoU dengan DJP

Jum'at, 21 Januari 2022 | 16:11 WIB
HASIL DEBAT 30 Desember 2021—19 Januari 2022

77,24% Peserta Debat Setuju Sidang Online Tetap Ada Pascapandemi

Jum'at, 21 Januari 2022 | 16:00 WIB
GHANA

Pajak Transaksi Elektronik 1,75 Persen Diusulkan ke DPR

Jum'at, 21 Januari 2022 | 15:52 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Objek Tak Kena PPN Dikurangi, Sektor Informal Diharapkan Masuk Sistem

Jum'at, 21 Januari 2022 | 15:35 WIB
UU HPP

Dirjen Pajak Sebut Pengesahan UU HPP Tak Sulut Konfrontasi