Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Amitabh Bachchan Jadi Pembayar Pajak Tertinggi di Industri Film India

1
1

Amitabh Bachchan.(foto: thenational.ae)

NEW DELHI, DDTCNews – Seorang aktor film terkemuka India Amitabh Bachchan telah menyetor pajak tahunan yang cukup besar. Tingginya setoran pajak tersebut karena dia juga merangkap sebagai produser film, pembawa acara, serta mantan politisi India.

Seorang juru bicara dalam publikasi pelaporan surat pelaporan (SPT) pajak milik Amitabh Bachchan membenarkan Bachchan membayar pajak yang sangat tinggi untuk periode 2018-2019. Setoran itu jauh melebihi setoran pajak tertinggi pada periode sebelumnya.

 “Ya, Amitabh Bachchan membayar Rs70 crore (Rp142,3 miliar) dalam bentuk pajak pada periode 2018-2019,” ungkap juru bicara tersebut seperti dikutip pada Senin (15/4/2019).

Baca Juga: Otoritas Hapus Batasan Kredit Pajak Perusahaan

Berkat setoran pajak yang besar tersebut, dia mendapat gelar Wajib Pajak Tertinggi di Industri Film Hindi. Gelar tersebut sebelumnya diduduki oleh Salman Khan – aktor film Sultan – yang menyetor pajak tertinggi pada periode 2017-2018.

Salman Khan menyetor Rs44,5 crore (Rp90,38 miliar) pada periode 2017-2018. Setoran ini berhasil menggeser posisi Akshay Kumar yang telah duduk di posisi teratas selama beberapa tahun belakangan dengan setoran pajak sebesar Rs29,5 crore (Rp59.91 miliar) pada 2017.

Telah diakui secara luas bahwa Bachchan lebih banyak diminati di Bollywood dibanding Shah Rukh Khan dan Salman Khan. Pasalnya Bachchan ialah satu-satunya superstar di kelompok usianya dan aktor yang dapat memainkan peran sebagai warga negara senior.

Baca Juga: Kanwil DJP Ini Optimistis Penuhi Target Pelaporan SPT Lewat E-Filing

Selain menyetor pajak, Bachchan diketahui telah melunasi utang 2.084 petani dari Muzaffarpur dan menyumbang Rs10 lakh (Rp203,3 juta) per kepala keluarga korban serangan teror Pulwama 14 Januari lalu.

Sebagai informasi, tahun ini dia tampak berada di Glasgow Skotlandia untuk membuat film thriller. Film yang diproduksi Red Chillies Entertainment dan Azure Entertainment ini diperankan oleh Taapsee Pannu, Amrita Singh, Tony Luke, Manav Kaul, dan Tanveer Ghani.

Film tersebut mengadaptasi secara resmi dari film Spanyol 2017 The Invisible Guest. Alur ceritanya mengikuti interaksi antara seorang pengacara dengan pengusaha yang terkait dengan pembunuhan. Terbitnya film tersebut berhasil memperoleh penerimaanbox office lebih dari Rs85 crore (Rp172,71 miliar) dan terbilang cukup booming.

Baca Juga: Ini Dampak CbCR India-AS Terhadap Kepatuhan Perusahaan

 “Ya, Amitabh Bachchan membayar Rs70 crore (Rp142,3 miliar) dalam bentuk pajak pada periode 2018-2019,” ungkap juru bicara tersebut seperti dikutip pada Senin (15/4/2019).

Baca Juga: Otoritas Hapus Batasan Kredit Pajak Perusahaan

Berkat setoran pajak yang besar tersebut, dia mendapat gelar Wajib Pajak Tertinggi di Industri Film Hindi. Gelar tersebut sebelumnya diduduki oleh Salman Khan – aktor film Sultan – yang menyetor pajak tertinggi pada periode 2017-2018.

Salman Khan menyetor Rs44,5 crore (Rp90,38 miliar) pada periode 2017-2018. Setoran ini berhasil menggeser posisi Akshay Kumar yang telah duduk di posisi teratas selama beberapa tahun belakangan dengan setoran pajak sebesar Rs29,5 crore (Rp59.91 miliar) pada 2017.

Telah diakui secara luas bahwa Bachchan lebih banyak diminati di Bollywood dibanding Shah Rukh Khan dan Salman Khan. Pasalnya Bachchan ialah satu-satunya superstar di kelompok usianya dan aktor yang dapat memainkan peran sebagai warga negara senior.

Baca Juga: Kanwil DJP Ini Optimistis Penuhi Target Pelaporan SPT Lewat E-Filing

Selain menyetor pajak, Bachchan diketahui telah melunasi utang 2.084 petani dari Muzaffarpur dan menyumbang Rs10 lakh (Rp203,3 juta) per kepala keluarga korban serangan teror Pulwama 14 Januari lalu.

Sebagai informasi, tahun ini dia tampak berada di Glasgow Skotlandia untuk membuat film thriller. Film yang diproduksi Red Chillies Entertainment dan Azure Entertainment ini diperankan oleh Taapsee Pannu, Amrita Singh, Tony Luke, Manav Kaul, dan Tanveer Ghani.

Film tersebut mengadaptasi secara resmi dari film Spanyol 2017 The Invisible Guest. Alur ceritanya mengikuti interaksi antara seorang pengacara dengan pengusaha yang terkait dengan pembunuhan. Terbitnya film tersebut berhasil memperoleh penerimaanbox office lebih dari Rs85 crore (Rp172,71 miliar) dan terbilang cukup booming.

Baca Juga: Ini Dampak CbCR India-AS Terhadap Kepatuhan Perusahaan
Topik : Amitabh Bachchan, India, SPT
artikel terkait
Kamis, 18 Agustus 2016 | 15:03 WIB
SANDRA DEWI:
Senin, 04 Juli 2016 | 20:39 WIB
PINKAN MAMBO:
Senin, 17 April 2017 | 15:42 WIB
NORA DANISH:
Kamis, 22 September 2016 | 16:15 WIB
HANUNG BRAMANTYO:
berita pilihan
Rabu, 12 September 2018 | 17:51 WIB
VANESHA PRESCILLA
Senin, 16 Juli 2018 | 15:09 WIB
ANDREW WHITE:
Rabu, 27 Maret 2019 | 17:24 WIB
KEPATUHAN PAJAK
Jum'at, 14 Desember 2018 | 11:46 WIB
SPANYOL
Selasa, 10 Juli 2018 | 15:18 WIB
AHMAD JAELANI:
Jum'at, 02 Maret 2018 | 16:08 WIB
FERRY SALIM:
Senin, 22 Januari 2018 | 11:45 WIB
SKANDAL PAJAK OLAHRAGAWAN
Kamis, 08 November 2018 | 11:09 WIB
KEPATUHAN PAJAK
Kamis, 24 Januari 2019 | 13:30 WIB
KEPATUHAN PAJAK
Senin, 25 Februari 2019 | 17:53 WIB
KOTA TANGERANG