Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Presiden Jokowi Bertemu Sri Mulyani?

0
0

JAKARTA, DDTCNews – Spekulasi akan adanya perombakan (reshusffle) kabinet jilid II terdengar semakin kencang di Ibu Kota. Seluruh menteri Kabinet Kerja Jokowi-Kalla dikabarkan dipanggil satu per satu oleh Presiden Joko Widodo ke Istana Negara, Selasa malam ini (26/7).

Informasi lain menyebutkan, Jokowi sudah bertemu dengan Sri Mulyani Indrawati, Managing Director Bank Dunia yang hari ini berbicara di Universitas Indonesia. Selain itu, santer pula terdengar, politisi Partai Golkar akan masuk ke kabinet, menyusul berubahnya haluan politik Partai Golkar yang mendukung pemerintah. Benarkah?

Ketua Tim Ahli Wakil Presiden Sofjan Wanandi mengatakan dirinya juga mendengar informasi adanya pemanggilan sejumlah menteri kabinet itu. Wapres Jusuf Kalla pun, katanya, hingga malam ini masih di Istana Negara. Namun, soal pertemuan Jokowi dengan Sri Mulyani, dia mengaku tidak tahu.

Baca Juga: Respons Digitalisasi, Koordinasi Perpajakan Internasional Diperkuat

Untuk pemanggilan para menteri kabinet itu sendiri, Sofjan tidak bisa memastikan bahwa hal tersebut terkait dengan isu reshuffle. “Iya saya dengar ada pertemuan malam ini di Istana. Ini menteri dipanggil satu-satu. Ya mungkin terkait reshuffle,” ujarnya kepada pers, Selasa malam (26/7).

Seorang staf di Kementerian Dalam Negeri yang menolak namanya disebutkan mengatakan sampai malam ini Mendagri Tjahjo Kumolo masih berada di kantor, menunggu giliran untuk dipanggil ke Istana. “Setahu saya masih di kantor, Mas, menunggu panggilan Istana,” katanya kepada DDTCNews.

Selain Tjahjo, yang juga dikabarkan menunggu panggilan Presiden Jokowi adalah Menko Perekonomian Darmin Nasution. Namun, juga belum ada konfirmasi apakah benar Darmin ikut dipanggil ke Istana. Ketika Sri Mulyani menjadi menteri keuangan pada era Presiden Yudhoyono, Darmin menjabat sebagai dirjen pajak.

Baca Juga: Ini Syarat Ekonomi Bisa Tumbuh di Atas 5% Versi Sri Mulyani

Selain isu tentang pertemuan Jokowi dan Sri Mulyani, beredar pula informasi masuknya pebisnis-politisi Partai Golkar Airlangga Hartarto ke kabinet, menggantikan posisi Saleh Hussein sebagai Menteri Perindustrian. Namun, belum ada konfirmasi apapun tentang informasi ini. Partai Golkar sendiri sebelumnya sudah mendeklarasikan diri untuk mendukung pemerintah.

Menteri‎ Sekretaris Negara Pratikno juga belum bisa memastikan soal isu pergantian menteri kabinet. Kepada wartawan di Jakarta dia mengatakan hal tersebut akan diumumkan Presiden jika sudah ada kepastian. “Kepastian soal isu ini ada di tangan Presiden Jokowi,” katanya. (Bsi)

Baca Juga: Ini Harapan Sri Mulyani untuk Presiden Bank Dunia Terpilih

Ketua Tim Ahli Wakil Presiden Sofjan Wanandi mengatakan dirinya juga mendengar informasi adanya pemanggilan sejumlah menteri kabinet itu. Wapres Jusuf Kalla pun, katanya, hingga malam ini masih di Istana Negara. Namun, soal pertemuan Jokowi dengan Sri Mulyani, dia mengaku tidak tahu.

Baca Juga: Respons Digitalisasi, Koordinasi Perpajakan Internasional Diperkuat

Untuk pemanggilan para menteri kabinet itu sendiri, Sofjan tidak bisa memastikan bahwa hal tersebut terkait dengan isu reshuffle. “Iya saya dengar ada pertemuan malam ini di Istana. Ini menteri dipanggil satu-satu. Ya mungkin terkait reshuffle,” ujarnya kepada pers, Selasa malam (26/7).

Seorang staf di Kementerian Dalam Negeri yang menolak namanya disebutkan mengatakan sampai malam ini Mendagri Tjahjo Kumolo masih berada di kantor, menunggu giliran untuk dipanggil ke Istana. “Setahu saya masih di kantor, Mas, menunggu panggilan Istana,” katanya kepada DDTCNews.

Selain Tjahjo, yang juga dikabarkan menunggu panggilan Presiden Jokowi adalah Menko Perekonomian Darmin Nasution. Namun, juga belum ada konfirmasi apakah benar Darmin ikut dipanggil ke Istana. Ketika Sri Mulyani menjadi menteri keuangan pada era Presiden Yudhoyono, Darmin menjabat sebagai dirjen pajak.

Baca Juga: Ini Syarat Ekonomi Bisa Tumbuh di Atas 5% Versi Sri Mulyani

Selain isu tentang pertemuan Jokowi dan Sri Mulyani, beredar pula informasi masuknya pebisnis-politisi Partai Golkar Airlangga Hartarto ke kabinet, menggantikan posisi Saleh Hussein sebagai Menteri Perindustrian. Namun, belum ada konfirmasi apapun tentang informasi ini. Partai Golkar sendiri sebelumnya sudah mendeklarasikan diri untuk mendukung pemerintah.

Menteri‎ Sekretaris Negara Pratikno juga belum bisa memastikan soal isu pergantian menteri kabinet. Kepada wartawan di Jakarta dia mengatakan hal tersebut akan diumumkan Presiden jika sudah ada kepastian. “Kepastian soal isu ini ada di tangan Presiden Jokowi,” katanya. (Bsi)

Baca Juga: Ini Harapan Sri Mulyani untuk Presiden Bank Dunia Terpilih
Topik : reshuffle kabinet, jokowi, sri mulyani
artikel terkait
Senin, 08 April 2019 | 11:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Jum'at, 15 Juni 2018 | 18:05 WIB
KREDIT PAJAK
Rabu, 06 Maret 2019 | 11:54 WIB
PEREKONOMIAN INDONESIA
Kamis, 31 Januari 2019 | 17:33 WIB
INSENTIF FISKAL
berita pilihan
Senin, 03 Oktober 2016 | 20:23 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
Selasa, 04 Oktober 2016 | 17:55 WIB
INSENTIF PENDIDIKAN
Selasa, 13 September 2016 | 14:15 WIB
KINERJA BUMN
Senin, 03 Juli 2017 | 10:30 WIB
STRATEGI MAKRO
Minggu, 31 Juli 2016 | 12:19 WIB
FASILITAS IMPOR
Selasa, 18 April 2017 | 17:49 WIB
KETENTUAN PP 18 TAHUN 2015
Senin, 08 Mei 2017 | 16:57 WIB
KEUANGAN PUBLIK
Selasa, 11 April 2017 | 14:01 WIB
WAMENKEU:
Rabu, 18 Oktober 2017 | 17:29 WIB
DESENTRALISASI FISKAL
Selasa, 13 September 2016 | 13:01 WIB
SHORTFALL PAJAK