Review
Sabtu, 11 Juli 2020 | 10:32 WIB
PERSPEKTIF
Rabu, 08 Juli 2020 | 06:06 WIB
PERSPEKTIF
Selasa, 07 Juli 2020 | 10:28 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 07 Juli 2020 | 09:06 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Data & alat
Rabu, 08 Juli 2020 | 15:37 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 08 Juli 2020 | 08:29 WIB
KURS PAJAK 8 JULI - 14 JULI 2020
Minggu, 05 Juli 2020 | 14:31 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Kamis, 02 Juli 2020 | 14:26 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Reportase

Perusahaan di Tax Haven Tetap Dapat Dana Talangan Virus Corona

A+
A-
0
A+
A-
0
Perusahaan di Tax Haven Tetap Dapat Dana Talangan Virus Corona

Ilustrasi.

BRUSSELS, DDTCNews—Negara-negara Uni Eropa tidak dapat melarang dana talangan wabah virus Corona (Covid-19) kepada perusahaan-perusahaan yang berbasis di negara-negara suaka pajak seperti Belanda atau Luksemburg.

Komisi Eropa menyatakan negara anggota Uni Eropa harus mematuhi aturan modal bebas yang diuraikan dalam perjanjian Uni Eropa. Komisi Eropa bertemu di Brussels pada Rabu (29/4/2020) untuk membahas ketentuan tersebut.

“Hal ini berarti anggota Uni Eropa tidak dapat mengecualikan perusahaan dari skema bantuan berdasarkan markas besar atau domisili pajak di negara Uni Eropa yang berbeda,” kata Juru Bicara Komisi Eropa, Kamis (30/4/2020).

Baca Juga: Jokowi Rilis Perpres Baru, Bantuan Kartu Prakerja Bisa Diminta Kembali

Komentar tersebut merespons langkah-langkah yang dilakukan oleh Denmark, Polandia dan Prancis yang menolak dana talangan bagi perusahaan yang terdaftar di tempat-tempat seperti Kepulauan Virgin AS dan Panama.

Kepulauan Virgin AS dan Panama adalah negara di antara selusin yurisdiksi yang ditempatkan pada daftar hitam negara suaka pajak Uni Eropa. Keduanya bukan anggota Uni Eropa. Komisi Eropa sendiri menerima sejumlah bantuan untuk perusahaan setelah wabah Covid-19 mengakibatkan resesi.

“Perusahaan yang didasarkan pada tax haven sesuai dengan pedoman Uni Eropa tidak dapat menerima kompensasi,” ungkap Juru Bicara Kementerian Keuangan Denmark, dalam sebuah pernyataan resmi, pertengahan April lalu.

Baca Juga: Genjot Ekonomi, Pemerintah Perlu Relaksasi Pajak Properti

Senada dengan Denmark, Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki membuat komentar serupa seperti yang dilakukan Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire. Polandia dan Prancis juga menolak dana talangan diberikan kepada perusahaan yang berbasis di tax haven.

“Secara umum, kami menyambut inisiatif ini oleh para anggota karena kami pikir ini adalah langkah pertama bahwa uang publik tidak harus pergi ke tax haven,” kata pakar kebijakan pajak LSM Inggris Oxfam, Chiara Putaturo, seperti dilansir euobserver.com

Tax haven adalah negara yang memiliki tarif pajak rendah atau bahkan tidak mengenakan pajak sama sekali. Perusahaan yang mendaftarkan diri di tax haven terindikasi menghindari pajak di negara tempat mereka beroperasi. (Bsi)

Baca Juga: Sumbangan Covid-19 dalam Bentuk Jasa Antar Jemput Tenaga Medis
Topik : uni eropa, virus corona, dana talangan, tax haven
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
berita pilihan
Minggu, 12 Juli 2020 | 06:01 WIB
SE-38/PJ/2020
Sabtu, 11 Juli 2020 | 15:01 WIB
KABUPATEN SUMBAWA BARAT
Sabtu, 11 Juli 2020 | 14:01 WIB
ITALIA
Sabtu, 11 Juli 2020 | 13:01 WIB
KARTUNIS LALO ALCARAZ:
Sabtu, 11 Juli 2020 | 12:01 WIB
PANDUAN OECD
Sabtu, 11 Juli 2020 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 11 Juli 2020 | 10:32 WIB
PERSPEKTIF
Sabtu, 11 Juli 2020 | 10:01 WIB
PROVINSI SULAWESI BARAT
Sabtu, 11 Juli 2020 | 09:01 WIB
PANDUAN OECD
Sabtu, 11 Juli 2020 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN