STATISTIK CUKAI

Mengenal Skema Pengenaan Cukai Rokok Elektrik di Dunia, Begini Datanya

Dian Kurniati | Rabu, 21 Februari 2024 | 14:35 WIB
Mengenal Skema Pengenaan Cukai Rokok Elektrik di Dunia, Begini Datanya

PEMANFAATAN produk hasil tembakau mengalami perkembangan pesat dalam 1 dekade terakhir. Varian produk hasil tembakau kini tidak hanya rokok, tetapi juga rokok elektrik, patch nikotin, permen karet, inhaler, semprotan, dan tablet isap.

Publikasi berjudul An Overview of National-Level Excise Taxes on e-Cigarettes Across the World dari International Society for the Prevention of Tobacco Induced Diseases (2023) mencatat rokok elektrik atau e-cigarette termasuk yang paling populer dan menyebar dengan cepat ke berbagai negara. Penjualan rokok elektrik secara global diproyeksi mencapai US$21,2 miliar pada 2020.

Publikasi tersebut ditulis oleh Qinghua Nian, Kevin Welding, dan Zheng Dai. Nian dan Welding merupakan peneliti Institute for Global Tobacco Control di Johns Hopkins University, sedangkan Dai adalah peneliti di Department of Economics, The George Washington University.

Sebagai informasi, meskipun dampak kesehatan jangka panjang belum sepenuhnya dipahami, World Health Organization (WHO) menyatakan konsumsi rokok elektrik yang mengandung nikotin dapat membahayakan kesehatan. Tidak mengherankan jika banyak negara mulai mengendalikan konsumsinya.

Hingga Juli 2023, setidaknya 39 negara berupaya membatasi konsumsi rokok elektrik menggunakan instrumen cukai. Italia tercatat menjadi negara pertama yang mengenakan cukai rokok elektrik sejak 2014.

Penelitian juga menunjukkan ada 3 opsi berbeda untuk mengenakan cukai pada rokok elektrik, yakni skema tarif spesifik, ad valorem, dan kombinasi keduanya. Dari 39 negara yang mengenakan cukai rokok elektrik, sebanyak 32 negara atau 82,1% menggunakan skema tarif spesifik, sedangkan 5 negara atau 12,8% memakai skema ad valorem. Sisanya, 2 negara atau 5,1% memakai kombinasi keduanya.

Di antara 34 negara yang mengenakan cukai dengan tarif spesifik, 26 negara atau 76,5% menerapkan tarif spesifik berdasarkan volume cairan, unit cartridge, unit perangkat, atau konsentrasi nikotin (miligram/mililiter). Sementara itu, 8 negara atau 23,5% memiliki tingkat yang bervariasi berdasarkan konsentrasi nikotin, garam nikotin dalam cairan, atau jenis perangkat.

Di antara negara-negara yang mengenakan tarif spesifik berdasarkan volume cairan, tarif terendah tercatat di Latvia dengan nilai US$0,01 per mililiter dan tarif tertinggi ada di Korea Selatan senilai US$1,38 per mililiter. Meski demikian, sebanyak 20 negara atau 90,9% menggunakan tarif lebih dari US$0,5 per mililiter.

Kemudian, Swedia menjadi salah satu negara yang mengenakan tarif spesifik dengan mempertimbangkan variabel konsentrasi nikotin dan formulasi cairan. Negara ini mengenakan tarif cukai rokok elektrik dengan konsentrasi nikotin lebih dari atau sama dengan 15 miligram/mililiter senilai US$0,39 per mililiter, hampir 2 kali lipat dari tarif produk serupa jika konsentrasi nikotin kurang dari 15 miligram/mililiter senilai US$0,20 per mililiter.

Di sisi lain, Filipina mengenakan tarif cukai rokok elektrik jenis salt nicotine senilai US$0,76 per mililiter, hampir 8 kali lipat tarif cukai patch nicotine untuk produk serupa jenis freebase senilai US$0,10 per mililiter.

Mengenai penggunaan jenis perangkat, Israel dan Indonesia mengenakan tarif cukai yang jauh lebih tinggi pada sistem tertutup (perangkat sekali pakai dan pod/cartridge sekali pakai) dibandingkan sistem terbuka yakni masing-masing US$0,41 dan US$0,03 per mililiter.

Sementara itu, ada 7 negara yang mengenakan cukai dengan skema ad valorem. Tarifnya berkisar antara 30% dari harga jual, misalnya di Nepal, hingga 360% dari harga jual seperti di Israel.

Keterangan:
*Mesir dan Israel mengenakan cukai tarif spesifik dan ad valorem pada rokok elektrik.
** Portugal, Swedia, Ukraina dan Uzbekistan mengenakan cukai hanya pada cairan yang mengandung nikotin; Italia mengenakan cukai pada cairan dengan nikotin (US$0,14/mililiter) dan tanpa nikotin (US$0,09/mililiter). (sap)

Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Selasa, 16 April 2024 | 14:00 WIB LAYANAN BEA DAN CUKAI

Modus Penipuan Catut Bea Cukai, Pelaku Kerap Berikan Nomor Resi Palsu

Selasa, 16 April 2024 | 13:30 WIB LAYANAN KEPABEANAN

Bebas Utang Pajak Jadi Syarat Penunjukan Mitra Utama Kepabeanan

Minggu, 14 April 2024 | 11:30 WIB KEBIJAKAN PAJAK

Catat! PPN Rokok Berpotensi Naik Jadi 10,7 Persen Tahun Depan

BERITA PILIHAN
Rabu, 17 April 2024 | 10:41 WIB KURS PAJAK 17 APRIL 2024 - 23 APRIL 2024

Kurs Pajak Terkini: Rupiah Berlanjut Melemah, Dolar AS Makin Perkasa

Rabu, 17 April 2024 | 10:00 WIB KEBIJAKAN PERDAGANGAN

Ketentuan Barang Bawaan Luar Negeri dan Kiriman PMI Bakal Direvisi

Rabu, 17 April 2024 | 09:30 WIB PELAPORAN SPT TAHUNAN

Perpanjangan Waktu Lapor SPT Tahunan di e-PSPT, Ada Validasi Data Ini

Rabu, 17 April 2024 | 09:00 WIB FASILITAS KEPABEANAN

DJBC Sebut Fasilitas ATA Carnet Bisa Dimanfaatkan untuk Produksi Film

Rabu, 17 April 2024 | 08:27 WIB BERITA PAJAK HARI INI

Risiko yang Dihadapi WP Badan Jika Lapor SPT Tahunan Mepet Batas Akhir

Rabu, 17 April 2024 | 08:05 WIB PERMENKOP UKM 8/2023

Ini Aturan Izin Usaha Simpan Pinjam oleh Koperasi

Selasa, 16 April 2024 | 17:30 WIB KEBIJAKAN PAJAK

Dapat Hadiah dari Undian? Begini Ketentuan Pajaknya

Selasa, 16 April 2024 | 16:30 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Tabungan di Bawah Rp7,5 Juta Tak Kena PPh Bunga tapi Tetap Masuk SPT

Selasa, 16 April 2024 | 16:00 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Tarif PPN untuk 5 Jasa Tertentu Ini Bakal Naik Tahun Depan, Asalkan...

Selasa, 16 April 2024 | 15:30 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Ajukan Perpanjangan Lapor SPT, WP Badan Harus Lunasi Dulu PPh Terutang