Berita
Kamis, 03 Desember 2020 | 16:44 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Kamis, 03 Desember 2020 | 16:16 WIB
PMK 189/2020
Kamis, 03 Desember 2020 | 15:45 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Kamis, 03 Desember 2020 | 15:40 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Review
Rabu, 02 Desember 2020 | 15:04 WIB
KONSULTASI PAJAK
Minggu, 29 November 2020 | 09:01 WIB
SEKJEN ASOSIASI PERTEKSTILAN INDONESIA RIZAL TANZIL RAKHMAN:
Rabu, 25 November 2020 | 15:33 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 18 November 2020 | 16:01 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & alat
Rabu, 02 Desember 2020 | 17:31 WIB
STATISTIK PAJAK KONSUMSI
Rabu, 02 Desember 2020 | 09:18 WIB
KURS PAJAK 2 DESEMBER - 8 DESEMBER 2020
Jum'at, 27 November 2020 | 17:22 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Rabu, 25 November 2020 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 25 NOVEMBER - 1 DESEMBER 2020
Komunitas
Rabu, 02 Desember 2020 | 15:20 WIB
PODTAX
Rabu, 02 Desember 2020 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Selasa, 01 Desember 2020 | 17:14 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Selasa, 01 Desember 2020 | 17:00 WIB
IAIN SULTAN AMAI GORONTALO
Reportase
Glosarium

‘Tarif Pajak yang Tidak Dapat Diterima’

A+
A-
1
A+
A-
1
‘Tarif Pajak yang Tidak Dapat Diterima’

Gene Simmons. (foto: townsquare.media)

BEVERLY HILLS, DDTCNews – Basis grup band rock Kiss, Gene Simmons, memutuskan untuk pindah dari California ke Washington karena sudah tidak tahan dengan tarif pajak yang tinggi.

Simmons menyebutkan kebijakan tarif pajak negara bagian California sudah tidak dapat diterima lagi. Menurutnya, iklim fiskal negara bagian yang terkenal dengan gemerlap Hollywood itu sudah tidak kondusif bagi pekerja seni.

"California dan Beverly Hills telah memperlakukan orang-orang yang menciptakan lapangan pekerjaan dengan buruk dengan tarif pajak yang tidak dapat diterima," katanya, dikutip padaJumat (23/10/2020).

Baca Juga: Pacu Penerimaan, Tarif PPh Orang Pribadi Tertinggi Naik Jadi 39 Persen

Simmons menyatakan telah bekerja keras untuk membayar pajak selama 35 tahun bermukim di California Selatan. Dia menyebutkan setelah puluhan tahun menjadi wajib pajak negara bagian California, sudah saatnya untuk pindah.

Pentolan Kiss itu tercatat memiliki properti mewah bergaya Eropa klasik dengan luas 1.486 meter persegi. Rumah tersebut dibeli pada 1984. Pada awalnya properti tersebut merupakan rumah peternakan khas Amerika yang berada di lereng bukit daerah Benedict Canyon.

Rumah mewah tersebut juga akan ikut dijual saat Simmons memutuskan pindah dari California. Kini properti milik bintang rock tersebut sudah masuk dalam daftar jual dengan nilai pasaran mencapai US$22 juta atau setara Rp323 miliar.

Baca Juga: Sengketa Reklasifikasi Biaya Bunga & Biaya Royalti Jadi Biaya Dividen

Seperti dilansir ultimateclassicrock.com, Simmons beserta keluarganya akan pindah ke negara bagian Washington karena memiliki tanah seluas 24 hektar dekat Gunung Rainier. Keputusan pindah tersebut menjadi strategi untuk menghemat pembayaran pajak. Tidak seperti California, Washington tidak memiliki pungutan pajak penghasilan (PPh) tingkat daerah.

Hal ini bertolak belakang dengan tarif PPh orang pribadi yang tinggi di California. Wajib pajak California akan menghadapi tax bracket berdasarkan penghasilan dengan tarif mulai dari 1% sampai dengan tarif tertinggi 13,3%. Tarif tertinggi tersebut berlaku untuk pasangan yang sudah menikah dan mencatat penghasilan lebih dari US$1,1 juta per tahun. (kaw)

Baca Juga: Baca 3 UU Pajak Konsolidasi? Tersedia Lengkap di Perpajakan.id!
Topik : Selebriti, Gene Simmons, band rock Kiss, California, Washington, Amerika Serikat, PPh
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Kamis, 19 November 2020 | 15:44 WIB
UU CIPTA KERJA
Kamis, 19 November 2020 | 15:26 WIB
UU CIPTA KERJA
Kamis, 19 November 2020 | 14:45 WIB
UU CIPTA KERJA
Kamis, 19 November 2020 | 14:18 WIB
UU CIPTA KERJA
berita pilihan
Kamis, 03 Desember 2020 | 16:44 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Kamis, 03 Desember 2020 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Kamis, 03 Desember 2020 | 16:16 WIB
PMK 189/2020
Kamis, 03 Desember 2020 | 15:45 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Kamis, 03 Desember 2020 | 15:40 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Kamis, 03 Desember 2020 | 15:13 WIB
KONFERENSI NASIONAL PERPAJAKAN
Kamis, 03 Desember 2020 | 15:08 WIB
STABILISASI MONETER
Kamis, 03 Desember 2020 | 14:26 WIB
PAJAK PENJUALAN ATAS BARANG MEWAH (6)
Kamis, 03 Desember 2020 | 14:25 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Kamis, 03 Desember 2020 | 14:15 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH