Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Sambutan Dingin di KTT Uni Eropa

0
0

BRUSSELS, DDTCNews – Selepas hasil referendum Brexit pada pekan lalu, Perdana Menteri Inggris David Cameron menyatakan keinginannya agar Inggris dapat mempertahankan ‘kedekatannya’ dengan Uni Eropa pasca Brexit. Tapi para pimpinan Uni Eropa merasa tidak sependapat dan menyatakan tidak bersedia memberikan perlakuan khusus bagi Inggris.

Sebagaimana pertemuan ke-28 anggota di konfrensi tingkat tinggi (KTT) di Brussel pada dua hari kemarin, Perdana Menteri Jerman, Angela Merkel memperingatkan bahwa Cameron tidak bisa meminta perlakuan istimewa untuk Inggris.

“Siapa pun yang meninggalkan keluarga Uni Eropa tidak bisa berharap mendapat perlakuan istimewa sementara semua kewajibannya hilang,” ucap Merkel kepada parlemen Jerman sebelum dirinya berangkat ke Brussels.

Baca Juga: Bankir Serukan Pemangkasan Pajak Setelah Keluar dari Uni Eropa

KTT Uni Eropa ini diadakan di tengah kemarahan yang mendalam dari ke-27 pemimpin Eropa lainnya terkait dua keputusan Cameron, yakni pertama untuk melakukan referendum Brexit dan kedua penanganan Cameron atas kampanye itu. Kemarahan ini juga diperparah karena adanya kecurigaan bahwa kepergian Inggris akan meningkatkan tingkat Euro-skeptis bagi negara Uni Eropa lainnya.

Lengsernya Cameron akan segera digantikan oleh perdana menteri baru, setidaknya pada 9 September mendatang. Selama masa yang berkecamuk di parlemen Eropa kemarin, Nigel Farage, pemimpin anti-Uni Eropa dari Partai Kemerdekaan Inggris mengatakan dirinya berbahagia atas keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

“Ketika saya datang 17 tahun yang lalu, saya bilang akan memimpin kampanye agar Inggris meninggalkan Uni Eropa. Saat itu semua orang mentertawakan. Tapi lihat apa yang terjadi sekarang,” ungkapnya pada media.

Baca Juga: Mencermati Isu Pajak di Tangan Kandidat PM Inggris

Farage menambahkan Uni Eropa saat ini masih saja menyangkal akan kegagalan mereka. Keputusan Inggris untuk keluar dari Uni Eropa meninggalkan ke-27 anggota yang tersisa untuk mencari cara untuk mencegah negara lain mengikuti jejak Inggris.

Sementara itu, seperti dikutip The Straits Times, Standar & Poor memangkas peringkat triple-A dari kredit Inggris sebanyak dua notches dengan outlook negatif jangka panjang. Sementara Fitch memangkas ratingnya dari AA+ menjadi AA dengan outlook negatif. (Amu)

Baca Juga: Benahi Regulasi Ekonomi, Indonesia Bakal Belajar dari Inggris

“Siapa pun yang meninggalkan keluarga Uni Eropa tidak bisa berharap mendapat perlakuan istimewa sementara semua kewajibannya hilang,” ucap Merkel kepada parlemen Jerman sebelum dirinya berangkat ke Brussels.

Baca Juga: Bankir Serukan Pemangkasan Pajak Setelah Keluar dari Uni Eropa

KTT Uni Eropa ini diadakan di tengah kemarahan yang mendalam dari ke-27 pemimpin Eropa lainnya terkait dua keputusan Cameron, yakni pertama untuk melakukan referendum Brexit dan kedua penanganan Cameron atas kampanye itu. Kemarahan ini juga diperparah karena adanya kecurigaan bahwa kepergian Inggris akan meningkatkan tingkat Euro-skeptis bagi negara Uni Eropa lainnya.

Lengsernya Cameron akan segera digantikan oleh perdana menteri baru, setidaknya pada 9 September mendatang. Selama masa yang berkecamuk di parlemen Eropa kemarin, Nigel Farage, pemimpin anti-Uni Eropa dari Partai Kemerdekaan Inggris mengatakan dirinya berbahagia atas keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

“Ketika saya datang 17 tahun yang lalu, saya bilang akan memimpin kampanye agar Inggris meninggalkan Uni Eropa. Saat itu semua orang mentertawakan. Tapi lihat apa yang terjadi sekarang,” ungkapnya pada media.

Baca Juga: Mencermati Isu Pajak di Tangan Kandidat PM Inggris

Farage menambahkan Uni Eropa saat ini masih saja menyangkal akan kegagalan mereka. Keputusan Inggris untuk keluar dari Uni Eropa meninggalkan ke-27 anggota yang tersisa untuk mencari cara untuk mencegah negara lain mengikuti jejak Inggris.

Sementara itu, seperti dikutip The Straits Times, Standar & Poor memangkas peringkat triple-A dari kredit Inggris sebanyak dua notches dengan outlook negatif jangka panjang. Sementara Fitch memangkas ratingnya dari AA+ menjadi AA dengan outlook negatif. (Amu)

Baca Juga: Benahi Regulasi Ekonomi, Indonesia Bakal Belajar dari Inggris
Topik : brexit, inggris, ktt uni eropa
artikel terkait
Rabu, 29 Maret 2017 | 15:50 WIB
MALAYSIA
Jum'at, 24 Maret 2017 | 10:56 WIB
AMERIKA SERIKAT
Selasa, 14 Februari 2017 | 11:55 WIB
THAILAND
Senin, 29 Agustus 2016 | 11:02 WIB
INGGRIS
berita pilihan
Selasa, 25 Juni 2019 | 14:28 WIB
FILIPINA
Selasa, 25 Juni 2019 | 14:03 WIB
INDIA
Selasa, 25 Juni 2019 | 12:08 WIB
VIETNAM
Selasa, 25 Juni 2019 | 11:43 WIB
AMERIKA SERIKAT
Senin, 24 Juni 2019 | 19:26 WIB
THAILAND
Senin, 24 Juni 2019 | 16:55 WIB
MALAYSIA
Jum'at, 21 Juni 2019 | 17:17 WIB
AUSTRALIA
Jum'at, 21 Juni 2019 | 16:16 WIB
AMERIKA SERIKAT
Jum'at, 21 Juni 2019 | 15:21 WIB
AMERIKA SERIKAT