Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Kinerja 2 Kanwil Andalan DJP Lesu, Simak Lengkapnya di Sini

A+
A-
18
A+
A-
18

Ilustrasi gedung DJP.

JAKARTA, DDTCNews – Seretnya penerimaan pajak hingga akhir Oktober 2019 masih menjadi bahasan beberapa media nasional pada hari ini, Rabu (20/11/2019). Kinerja kantor wilayah (kanwil) andalan Ditjen Pajak (DJP) dalam pengumpulan penerimaan pajak tercatat lesu.

Secara nasional, realisasi penerimaan pajak hingga akhir Oktober 2019 tercatat senilai Rp1.018,5 triliun. Nilai tersebut setara dengan 64,56% dari target dalam APBN 2019. Selain itu, pertumbuhan penerimaan pajak hanya 0,23% (year on year/yoy).

Jika dilihat dari kinerja tiap kanwil, Kanwil Wajib Pajak Besar dan Kanwil Jakarta Khusus masih menjadi dua penyumbang penerimaan pajak terbesar. Namun, keduanya terpantau mencatatkan persentase yang tidak tinggi bila dibandingkan dengan target.

Baca Juga: Masuk Omnibus Law, Batas Atas Denda Kepabeanan Bakal Dipangkas

Penerimaan yang telah dihimpun Kanwil Wajib Pajak Besar tercatat senilai Rp498,9 triliun. Dengan demikian, kanwil tersebut berkontribusi sekitar 48,98% dari total realisasi penerimaan pajak hingga akhir Oktober 2019. Namun, realisasi itu hanya setara dengan 61,32% dari target yang ditetapkan.

Selanjutnya, penerimaan yang telah dihimpun Kanwil Jakarta Khusus selama 10 bulan pertama tahun ini mencapai Rp247,6 triliun. Penerimaan kanwil ini menyumbang sekitar 24,31% dari total realisasi penerimaan pajak. Namun, realisasi tersebut hanya mencapai 67,34% dari target.

Lesunya kinerja dua kanwil yang menyumbang sekitar 73,29% dari total penerimaan pajak per akhir Oktober 2019 ini, menurut Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP Hestu Yoga Saksama dikarenakan sektor pertambangan umum, migas, dan manufaktur – yang mendominasi bidang usaha WP di kanwil tersebut – juga sedang lesu.

Baca Juga: Soal Syarat Ber-NPWP dalam Beleid Baru E-Commerce, Ini Kata DJP

Selain itu beberapa media juga menyoroti topik mengenai proyeksi shortfall – selisih kurang antara realisasi dan target – penerimaan pajak. Hingga saat ini, DJP masih memegang outlook shortfall penerimaan pajak senilai Rp140 triliun.

Berikut ulasan berita selengkapnya.

  • Data Penerimaan Pajak per Kanwil

Hingga akhir Oktober 2019, baru ada tujuh kanwil yang mencatatkan realisasi penerimaan pajak di atas 75% dari target. Selain itu, ada 4 kanwil yang menorehkan kinerja di bawah persentase capaian nasional 64,56%. Berikut rincian kinerja penerimaan pajak per kanwil hingga Oktober 2019.

Baca Juga: Optimalkan Pajak E-Commerce, DJP Tunggu Omnibus Law
Kanwil Persentase terhadap Target (%) Realisasi Penerimaan (Rp Triliun)
Jakarta Selatan II 82,15 36,1
Jawa Barat III 81,99 23,9
Sumsel & Babel 80,88 15,8
Bali 80,45 11,7
Kepulauan Riau 79,25 6,9
Papua dan Maluku 76,04 11,5
Kalimantan Timur 75,63 23,3
Jawa Timur I 74,74 50
Banten 74,54 57,3
Jakarta Barat 74,4 51,2
Jakarta Pusat 74,3 78,6
Suluttenggomalut 74,1 10,3
Kalselteng 73,74 15,9
Jawa Barat II 73,06 45,6
Jakarta Utara 72,54 41,8
Jawa Tengah II 71,86 14
Riau 71,59 17,7
Jawa Timur II 71,2 23,5
Jawa Barat I 70,6 34,8
Jakarta Selatan I 69,68 60,4
Sumatra Utara II 69,34 6,2
Sulselbartra 69,01 15,2
DI Yogyakarta 68,93 6,1
Kalimantan Barat 68,9 7,8
Jawa Tengah I 68,83 31,8
Jakarta Timur 67,65 31,9
Sumatra Utara l 67,6 20,7
Jakarta Khusus 67,34 247,6
Nusa Tenggara 65,23 6,4
Aceh 65 5,3
Bengkulu dan Lampung 62,17 11
Sumbar dan Jambi 62,14 11,5
Wajib Pajak Besar 61,32 498,9
Jawa Timur II 56,90 35,2
  • Tidak Ijon

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP Hestu Yoga Saksama mengatakan setiap kanwil akan memberi imbauan kepada WP jika ada temuan data dan informasi yang membuat adanya nilai pajak kurang bayar. Penagihan, sambungnya, akan diintensifkan.

“Yang jelas, kami tidak menginstruksikan ijon penerimaan pajak sama sekali,” katanya.

  • Pelebaran Shortfall

Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji memproyeksi penerimaan pajak bisa mencapai 86,3% (pesimis) hingga 88,6% (optimis) dari target. Dengan demikian, shortfall berada di rentang Rp179 triliun hingga Rp216 triliun.

Baca Juga: Asosiasi Emiten Indonesia Dukung Omnibus Law Perpajakan

Namun, mengingat kondisi 2019 jauh dari kata normal maka risiko shortfall yang semakin melebar sulit untuk dihindari. DDTC Fiscal Research memproyeksi penerimaan pajak berisiko hanya akan mencapai 83,6% atau sekitar Rp1.318 triliun. Dengan demikian, shortfall berisiko makin dalam hingga mencapai Rp259 triliun. Proyeksi ini juga dalam Working Paper bertajuk ‘Metode dan Teknik Proyeksi Penerimaan Pajak: Panduan dan Aplikasi’.

  • Extra Effort

Dirjen Pajak Suryo Utomo mengaku akan terus memantau perkembangan yang terjadi. DJP, sambungnya, akan menjalankan extra effort dari berbagai aspek. Optimalisasi penggunaan data juga akan dilakukan. (kaw)

Baca Juga: Wah, Beleid Tax Allowance Direvisi Lagi

Jika dilihat dari kinerja tiap kanwil, Kanwil Wajib Pajak Besar dan Kanwil Jakarta Khusus masih menjadi dua penyumbang penerimaan pajak terbesar. Namun, keduanya terpantau mencatatkan persentase yang tidak tinggi bila dibandingkan dengan target.

Baca Juga: Masuk Omnibus Law, Batas Atas Denda Kepabeanan Bakal Dipangkas

Penerimaan yang telah dihimpun Kanwil Wajib Pajak Besar tercatat senilai Rp498,9 triliun. Dengan demikian, kanwil tersebut berkontribusi sekitar 48,98% dari total realisasi penerimaan pajak hingga akhir Oktober 2019. Namun, realisasi itu hanya setara dengan 61,32% dari target yang ditetapkan.

Selanjutnya, penerimaan yang telah dihimpun Kanwil Jakarta Khusus selama 10 bulan pertama tahun ini mencapai Rp247,6 triliun. Penerimaan kanwil ini menyumbang sekitar 24,31% dari total realisasi penerimaan pajak. Namun, realisasi tersebut hanya mencapai 67,34% dari target.

Lesunya kinerja dua kanwil yang menyumbang sekitar 73,29% dari total penerimaan pajak per akhir Oktober 2019 ini, menurut Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP Hestu Yoga Saksama dikarenakan sektor pertambangan umum, migas, dan manufaktur – yang mendominasi bidang usaha WP di kanwil tersebut – juga sedang lesu.

Baca Juga: Soal Syarat Ber-NPWP dalam Beleid Baru E-Commerce, Ini Kata DJP

Selain itu beberapa media juga menyoroti topik mengenai proyeksi shortfall – selisih kurang antara realisasi dan target – penerimaan pajak. Hingga saat ini, DJP masih memegang outlook shortfall penerimaan pajak senilai Rp140 triliun.

Berikut ulasan berita selengkapnya.

  • Data Penerimaan Pajak per Kanwil

Hingga akhir Oktober 2019, baru ada tujuh kanwil yang mencatatkan realisasi penerimaan pajak di atas 75% dari target. Selain itu, ada 4 kanwil yang menorehkan kinerja di bawah persentase capaian nasional 64,56%. Berikut rincian kinerja penerimaan pajak per kanwil hingga Oktober 2019.

Baca Juga: Optimalkan Pajak E-Commerce, DJP Tunggu Omnibus Law
Kanwil Persentase terhadap Target (%) Realisasi Penerimaan (Rp Triliun)
Jakarta Selatan II 82,15 36,1
Jawa Barat III 81,99 23,9
Sumsel & Babel 80,88 15,8
Bali 80,45 11,7
Kepulauan Riau 79,25 6,9
Papua dan Maluku 76,04 11,5
Kalimantan Timur 75,63 23,3
Jawa Timur I 74,74 50
Banten 74,54 57,3
Jakarta Barat 74,4 51,2
Jakarta Pusat 74,3 78,6
Suluttenggomalut 74,1 10,3
Kalselteng 73,74 15,9
Jawa Barat II 73,06 45,6
Jakarta Utara 72,54 41,8
Jawa Tengah II 71,86 14
Riau 71,59 17,7
Jawa Timur II 71,2 23,5
Jawa Barat I 70,6 34,8
Jakarta Selatan I 69,68 60,4
Sumatra Utara II 69,34 6,2
Sulselbartra 69,01 15,2
DI Yogyakarta 68,93 6,1
Kalimantan Barat 68,9 7,8
Jawa Tengah I 68,83 31,8
Jakarta Timur 67,65 31,9
Sumatra Utara l 67,6 20,7
Jakarta Khusus 67,34 247,6
Nusa Tenggara 65,23 6,4
Aceh 65 5,3
Bengkulu dan Lampung 62,17 11
Sumbar dan Jambi 62,14 11,5
Wajib Pajak Besar 61,32 498,9
Jawa Timur II 56,90 35,2
  • Tidak Ijon

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP Hestu Yoga Saksama mengatakan setiap kanwil akan memberi imbauan kepada WP jika ada temuan data dan informasi yang membuat adanya nilai pajak kurang bayar. Penagihan, sambungnya, akan diintensifkan.

“Yang jelas, kami tidak menginstruksikan ijon penerimaan pajak sama sekali,” katanya.

  • Pelebaran Shortfall

Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji memproyeksi penerimaan pajak bisa mencapai 86,3% (pesimis) hingga 88,6% (optimis) dari target. Dengan demikian, shortfall berada di rentang Rp179 triliun hingga Rp216 triliun.

Baca Juga: Asosiasi Emiten Indonesia Dukung Omnibus Law Perpajakan

Namun, mengingat kondisi 2019 jauh dari kata normal maka risiko shortfall yang semakin melebar sulit untuk dihindari. DDTC Fiscal Research memproyeksi penerimaan pajak berisiko hanya akan mencapai 83,6% atau sekitar Rp1.318 triliun. Dengan demikian, shortfall berisiko makin dalam hingga mencapai Rp259 triliun. Proyeksi ini juga dalam Working Paper bertajuk ‘Metode dan Teknik Proyeksi Penerimaan Pajak: Panduan dan Aplikasi’.

  • Extra Effort

Dirjen Pajak Suryo Utomo mengaku akan terus memantau perkembangan yang terjadi. DJP, sambungnya, akan menjalankan extra effort dari berbagai aspek. Optimalisasi penggunaan data juga akan dilakukan. (kaw)

Baca Juga: Wah, Beleid Tax Allowance Direvisi Lagi
Topik : berita pajak hari ini, berita pajak, penerimaan pajak, shortfall, kanwil
Komentar
Dapatkan hadiah berupa smartphone yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Senin, 08 April 2019 | 11:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Senin, 08 Juli 2019 | 18:02 WIB
TRANSFER PRICING
Rabu, 20 November 2019 | 17:45 WIB
INVESTASI
Rabu, 02 Oktober 2019 | 19:10 WIB
REFORMASI PAJAK
berita pilihan
Senin, 08 April 2019 | 11:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Senin, 08 Juli 2019 | 18:02 WIB
TRANSFER PRICING
Rabu, 20 November 2019 | 17:45 WIB
INVESTASI
Rabu, 02 Oktober 2019 | 19:10 WIB
REFORMASI PAJAK
Rabu, 13 Maret 2019 | 15:39 WIB
TATA PEMERINTAHAN
Sabtu, 24 September 2016 | 12:03 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
Jum'at, 23 Desember 2016 | 10:15 WIB
PENAGIHAN PAJAK
Senin, 29 Oktober 2018 | 09:54 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Senin, 09 Januari 2017 | 17:06 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
Kamis, 11 Agustus 2016 | 16:52 WIB
KANWIL DJP YOGYAKARTA