Trusted Indonesian Tax News Portal
|
 
Berita
Selasa, 11 Desember 2018 | 20:38 WIB
ZAMBIA
Selasa, 11 Desember 2018 | 16:52 WIB
KEPATUHAN PEGAWAI PAJAK
Selasa, 11 Desember 2018 | 16:22 WIB
PENGEMBANGAN UMKM
 
Review
Senin, 10 Desember 2018 | 08:02 WIB
ANALISIS TRANSFER PRICING
Jum'at, 07 Desember 2018 | 10:35 WIB
PROFESOR MIRANDA STEWART:
Jum'at, 07 Desember 2018 | 08:22 WIB
ANALISIS TRANSFER PRICING
Fokus
Literasi
Selasa, 27 November 2018 | 10:52 WIB
PROFIL PERPAJAKAN BULGARIA
Rabu, 21 November 2018 | 11:48 WIB
PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (14)
Rabu, 14 November 2018 | 19:13 WIB
PRESIDEN SOEKARNO:
 
Data & alat
Rabu, 05 Desember 2018 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 5-11 DESEMBER 2018
Rabu, 28 November 2018 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 28 NOVEMBER-4 DESEMBER 2018
Rabu, 21 November 2018 | 09:23 WIB
KURS PAJAK 21-27 NOVEMBER 2018
 
Komunitas
Sabtu, 08 Desember 2018 | 09:23 WIB
SEMINAR DIGITALPRENEUR-STIAMI
Jum'at, 07 Desember 2018 | 17:38 WIB
TRANSFER PRICING
Jum'at, 30 November 2018 | 18:04 WIB
SEMINAR TAXPLORE 2018-FIA UI
 
Reportase

Ini Efek dari Kenaikan Tarif PPh 22 Impor

3

Ilustrasi.

JAKARTA, DDTCNews – Ditjen Bea dan Cukai mencatat kenaikan tarif pajak penghasilan pasal 22 impor untuk 1.147 komoditas (HS) sudah berdampak pada penurunan impor.

Ditjen Bea dan Cukai Heru Pambudi mengatakan dampak terlihat dari nilai rata-rata harian devisa impor. Pada 1 Januari-12 September 2018, rata-rata harian devisa impor senilai US$31,1 juta. Namun, mulai 13 September-11 November 2018, nilai rata-rata menjadi US$18,3 juta.

“Artinya ada penurunan rata-rata impor harian sebesar 41,05%. Kami melihat kenaikan tarif pajak penghasilan (PPh) pasal 22 impor telah berdampak positif,” ujarnya saat konferensi pers APBN Kita, seperti dikutip dari rekaman video akun Facebook Kemenkeu, Jumat (16/11/2018).

Baca Juga: Ini Aturan Baru Soal Kawasan Berikat

Jika melihat per jenis barang, penurunan paling signifikan, hingga 49,54%, terjadi untuk barang mewah (210 HS). Sebelumnya, rata-rata harian devisa impor untuk jenis barang ini mencapai US$10,27 juta. Setelah implementasi kenaikan tarif PPh pasal 22 impor, nilainya turun menjadi US$5,46 juta.

Selanjutnya, penurunan terbesar kedua terjadi pada bahan penolong (719 HS) dari US$15,99 juta menjadi US$9,65 juta. Dengan demikian, ada penurunan 39,22%. Terakhir, untuk barang konsumsi (218 HS) ada penuruan 32,29% dari US$4,85 juta menjadi US$3,22 juta.

“Bahan penolong ini, seperti yang sudah disampaikan dahulu, termasuk barang konsumsi yang bisa dianggap sebagai bahan penolong,” tutur Heru.

Baca Juga: Sri Mulyani Akui Kenaikan Tarif PPh 22 Impor Bukan Kebijakan Ideal

Selanjutnya, jika dilihat dari komposisi impornya, impor untuk 1.147 komoditas (HS) berkurang dari sebelumnya 4,0% menjadi 3,4%. Dengan demikian, porsi impor barang lainnya bertambah dari 96,0% menjadi 96,6%.

Seperti diketahui, pemerintah menyesuaikan tarif PPh pasal 22 impor untuk 1.147 item komoditas. Kebijakan ini yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No.110/PMK.010/2018 ini mulai berlaku efektif pada 13 September 2018. (kaw)

Baca Juga: DJP: Dampak Kenaikan Tarif PPh 22 Impor Netral

“Artinya ada penurunan rata-rata impor harian sebesar 41,05%. Kami melihat kenaikan tarif pajak penghasilan (PPh) pasal 22 impor telah berdampak positif,” ujarnya saat konferensi pers APBN Kita, seperti dikutip dari rekaman video akun Facebook Kemenkeu, Jumat (16/11/2018).

Baca Juga: Ini Aturan Baru Soal Kawasan Berikat

Jika melihat per jenis barang, penurunan paling signifikan, hingga 49,54%, terjadi untuk barang mewah (210 HS). Sebelumnya, rata-rata harian devisa impor untuk jenis barang ini mencapai US$10,27 juta. Setelah implementasi kenaikan tarif PPh pasal 22 impor, nilainya turun menjadi US$5,46 juta.

Selanjutnya, penurunan terbesar kedua terjadi pada bahan penolong (719 HS) dari US$15,99 juta menjadi US$9,65 juta. Dengan demikian, ada penurunan 39,22%. Terakhir, untuk barang konsumsi (218 HS) ada penuruan 32,29% dari US$4,85 juta menjadi US$3,22 juta.

“Bahan penolong ini, seperti yang sudah disampaikan dahulu, termasuk barang konsumsi yang bisa dianggap sebagai bahan penolong,” tutur Heru.

Baca Juga: Sri Mulyani Akui Kenaikan Tarif PPh 22 Impor Bukan Kebijakan Ideal

Selanjutnya, jika dilihat dari komposisi impornya, impor untuk 1.147 komoditas (HS) berkurang dari sebelumnya 4,0% menjadi 3,4%. Dengan demikian, porsi impor barang lainnya bertambah dari 96,0% menjadi 96,6%.

Seperti diketahui, pemerintah menyesuaikan tarif PPh pasal 22 impor untuk 1.147 item komoditas. Kebijakan ini yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No.110/PMK.010/2018 ini mulai berlaku efektif pada 13 September 2018. (kaw)

Baca Juga: DJP: Dampak Kenaikan Tarif PPh 22 Impor Netral
Topik : PPh pasal 22 impor, Ditjen Bea dan Cukai
artikel terkait
Sabtu, 24 September 2016 | 12:03 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
Jum'at, 23 Desember 2016 | 10:15 WIB
PENAGIHAN PAJAK
Senin, 29 Oktober 2018 | 09:54 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Senin, 09 Januari 2017 | 17:06 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
berita pilihan
Selasa, 12 Desember 2017 | 09:17 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 13 Desember 2017 | 09:21 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Jum'at, 03 November 2017 | 09:15 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Senin, 06 November 2017 | 09:19 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Selasa, 07 November 2017 | 09:36 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 08 November 2017 | 09:18 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Senin, 18 Desember 2017 | 09:53 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Selasa, 19 Desember 2017 | 09:44 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Jum'at, 10 November 2017 | 09:12 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 20 Desember 2017 | 10:04 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
3