Fokus
Komunitas
Minggu, 03 Juli 2022 | 11:30 WIB
Dir. Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakri
Kamis, 30 Juni 2022 | 11:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA
Rabu, 29 Juni 2022 | 16:01 WIB
DDTC ACADEMY - EXCLUSIVE SEMINAR
Rabu, 29 Juni 2022 | 11:00 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA
Reportase

AS Naikkan Kredit Pajak Mobil Listrik, 2 Negara Ini Keras Menolak

A+
A-
0
A+
A-
0
AS Naikkan Kredit Pajak Mobil Listrik, 2 Negara Ini Keras Menolak

Seorang pengemudi keselamatan Waymo duduk dengan tangan dilepas dari kemudi saat kendaraan Jaguar I-Pace berkendara di San Francisco, California, Amerika Serikat, Selasa (19/10/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Peter DaSilva/aww/cfo

MEXICO CITY, DDTCNews – Rencana kebijakan Amerika Serikat untuk menaikkan kredit pajak atas kendaraan listrik menuai kritik dari berbagai pihak. Meksiko dan Kanada menjadi 2 negara yang paling vokal menolak atas usulan pemerintah Negeri Paman Sam itu.

Menteri Perekonomian Meksiko Tatiana Clouthier menyebutkan negaranya akan terdampak langsung apabila Kongres AS setuju untuk menaikkan kredit pajak atas kendaraan listrik.

"Dampak yang ditimbulkan terkait usaha yang dilakukan Meksiko untuk mengontrol migrasi di wilayah perbatasannya," ujarnya, dikutip Rabu (05/01/2022).

Baca Juga: Impor Barang Bantuan untuk Ukraina Dibebaskan dari Bea Masuk dan PPN

Dalam rencana kebijakan yang diusulkan, akan ada tambahan US$5.000 kredit pajak atas kendaraan listrik yang dibuat di Amerika Serikat. Sebelumnya, bagi pembeli mobil listrik telah mendapat insentif kredit pajak yang dapat diklaim sebesar US$7.500.

Jika usulan kebijakan ini berhasil diterapkan, sejumlah US$12.500 kredit pajak dapat diklaim oleh wajib pajak. Hal ini tentu menjadi sumber kritik yang dilayangkan Meksiko dan Kanada.

Menurut kedua negara tersebut, rencana kebijakan kredit pajak ini akan mencederai komitmen yang sebelumnya telah dibuat oleh Amerika Serikat. Komitmen tersebut berkaitan dengan perjanjian dengan WTO serta perjanjian yang dibuat antara Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada.

Baca Juga: Atasi Isu Tunggakan Pajak, Pemda Ini Tawarkan Pemutihan dan Diskon PBB

Dilansir Tax Notes International, kedua negara tersebut berpendapat bahwa usulan kebijakan ini juga dapat berdampak pada penurunan tenaga kerja. Akan ada banyak tenaga kerja di sektor otomotif yang kehilangan pekerjaannya.

Sebagai informasi, sejak dilantiknya Presiden Biden terjadi peningkatan migrasi ilegal dari Meksiko ke Amerika Serikat. (sap)

Baca Juga: Tambal Defisit APBN, India Pungut Windfall Tax dari Perusahaan Migas
Topik : pajak internasional, kredit pajak, pajak mobil listrik, insentif pajak, Joe Biden, Kanada, Amerika Serikat, Meksiko

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Sabtu, 02 Juli 2022 | 07:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Insentif Pajak untuk Dunia Usaha Disetop, Pemulihan Bisa Berlanjut?

Kamis, 30 Juni 2022 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Perhatian! Insentif Pajak untuk Dunia Usaha Berakhir Hari Ini

Rabu, 29 Juni 2022 | 17:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Simak! Sederet Insentif Pajak yang Bakal Berakhir Besok

berita pilihan

Selasa, 05 Juli 2022 | 19:00 WIB
KEBIJAKAN KEPABEANAN

Jelang Iduladha, DJBC Perketat Pengawasan Impor Binatang Hidup

Selasa, 05 Juli 2022 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Catat! PPh Final yang Dibayar dalam PPS Bukan Biaya Pengurang Pajak

Selasa, 05 Juli 2022 | 17:45 WIB
KABUPATEN SUKOHARJO

Waduh! Ribuan Kendaraan Tunggak Pajak Kendaraan Sampai Rp50 Miliar

Selasa, 05 Juli 2022 | 17:30 WIB
KPP PRATAMA SERANG BARAT

Cocokkan Data, Petugas Pajak Sambangi Lokasi Usaha Pengusaha Komputer

Selasa, 05 Juli 2022 | 16:45 WIB
KINERJA FISKAL

Tahun Ini, Pemerintah Bayar Bunga Utang Rp403 Triliun

Selasa, 05 Juli 2022 | 16:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Simak Lagi Cara Gabung NPWP Suami-Istri, Siapkan Dokumen Pendukungnya

Selasa, 05 Juli 2022 | 16:00 WIB
KPP PRATAMA DENPASAR TIMUR

Minta Konfirmasi Data, Pegawai Pajak Datangi Lokasi Agen Perjalanan

Selasa, 05 Juli 2022 | 15:30 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Basisnya Tinggi, Penerimaan Pajak Semester II/2022 Diprediksi Rp889 T

Selasa, 05 Juli 2022 | 15:00 WIB
KP2KP NUNUKAN

Petugas Pajak Sisir Usaha di Sekitar Bandara, Gali Info Soal Omzet